Merkurius dan Venus
Merkurius dan Venus

MATA INDONESIA, JAKARTA – Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) menginformasikan bahwa akan terjadi peristiwa konjungsi planet, yakni Merkurius dan Venus yang akan tampak saling berdekatan pada Jumat 22 Mei 2020.

Kedua planet yang tampak berdekatan tersebut dapat disaksikan dari seluruh wilayah Indonesia pada sore hari, jelang matahari terbenam, jika cuaca cerah dan langit tak berawan.

“Merkurius dan Venus akan nampak sangat berdekatan. Ini seperti bintang yang berdekatan,  kata peneliti Pusat Sains Antariksa Lapan Emanuel Sungging Mumpuni di Jakarta, Kamis 21 Mei 2020.

Fenomena itu bakal menyajikan pemandangan dua bintang yang begitu dekat, namun dengan ukuran berbeda.

Konjungsi ini terjadi secara periodik, bisa satu sampai empat kali dalam setahun, dengan jarak yang bervariasi. Untuk konjungsi kali ini, dapat dikatakan cukup dekat dan hanya terjadi satu kali tahun 2020.

Sementara peneliti astronomi dan astrofisika dari Pusat Sains Antariksa Lapan, Rhorom Priyatikanto menjelaskan, konjungsi adalah ketika dua objek tata surya tampak berdekatan di langit.

Untuk fenomena konjungsi Merkurius dan Venus ini, akan tampak terpisah kurang dari 1 derajat. Padahal, biasanya jaraknya sampai 70 derajat.

“Silakan cari dua bintik terang di sekitar ufuk barat dengan ketinggian 13 derajat,” ujar Rhorom.

Fenomena itu tidak berdampak apa-apa terhadap Bumi. Konjungsi Merkurius dan Venus pada 22 Mei 2020 akan terjadi pukul 15.49 WIB dengan jarak sudut pisah sebesar 53 detik busur, hampir dua kali diameter tampak Bulan.

Peristiwa konjungsi itu bisa diamati setelah Matahari terbenam di arah barat daya dekat Konstelasi Auriga untuk Indonesia bagian barat dan tengah. Sedangkan untuk Indonesia bagian timur, fenomena itu dapat diamati tepat pada pukul 17.49 WITA pada arah yang sama.

 

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here