Wisatawan ke Malioboro wajib pakai barcode
Wisatawan ke Malioboro wajib pakai barcode

MATA INDONESIA, JAKARTA-Kawasan Malioboro di Yogyakarta kembali ramai usai dilonggarkannya aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Hal itu membuat Raja Keraton Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X marah dan mengancam akan menutup Malioboro jika masyarakat tidak mengindahkan larangan berkerumun untuk mencegah penularan Covid-19.

“Jangan sampai saya tutup Malioboro. Jadi saya minta tertib,” kata Sultan Hamengku Buwono X.

Pada Minggu malam, 7 Juni 2020, Sultan sempat berkeliling Malioboro dan melihat sendiri bagaimana masyarakat berkumpul. Kebanyakan tidak memakai masker. Sultan Hamengku Buwono X lantas menghubungi Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi dan Sekretaris DI Yogyakarta Kadarmanta Baskara Aji.

Menanggapi sikap Sultan tersebut, Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan segera menyiapkan sejumlah kebijakan untuk memantau kerumunan di Malioboro. “Kami sedang menyiapkan pembuatan barcode untuk pengunjung Malioboro,” kata Heroe Poerwadi.

Barcode itu, menurut dia, berlaku bagi siapapun yang datang ke Malioboro. Mereka wajib memindai barcode tadi dan mengisi data diri. “Jadi akan terpantau siapa saja dan berapa banyak yang berkunjung,” katanya. Di Yogyakarta, masa tanggap darurat Covid-19 masih berlangsung hingga 30 Juni 2020. Dalam periode itu, destinasi wisata seperti Malioboro bakal diawasi lebih ketat agar tak menjadi sumber penularan Covid-19.

Sembari menyiapkan sistem barcode, pemerintah Kota Yogyakarta menerjunkan sekitar 150 petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) untuk memonitor kawasan seputar Tugu Yogyakata, Malioboro, Titik Nol Kilometer, sampai Alun-alun Utara. Petugas akan membubarkan jika ada kerumunan di sana.

“Kami akan tindak tegas masyarakat yang masih membandel berkerumun dan tidak memakai masker karena saat ini Yogyakarta belum dalam keadaan new normal,” ujar Heroe yang juga Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Yogya.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here