Presiden Joko Widodo
Presiden Joko Widodo

MATA INDONESIA, JAKARTA-Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi membuka Musyawarah Nasional (Munas) ke-10 Majelis Ulama Indonesia (MUI) secara virtual.

Dirinya mengatakan mendukung penuh ikhtiar MUI mewujudkan Islam rahmatan lil ‘alamin dalam kehidupan bangsa yang majemuk.

Corak keislaman di Indonesia, kata Jokowi, identik dengan pendekatan dakwah kultural yang persuasif dan damai, tidak menebar kebencian, jauh dari karakter ekstrem dan merasa benar sendiri.

“Hal ini menunjukkan bahwa semangat dakwah keislaman kita adalah merangkul, bukan memukul. Karena hakikat berdakwah adalah mengajak umat ke jalan kebaikan sesuai akhlak mulia Rasulullah SAW,” kata Jokowi dalam videonya.

Dia mensyukuri bahwa ikhtiar MUI didukung oleh semua elemen bangsa yang menyadari untuk hidup berdampingan dan bekerja sama demi kebaikan dan kemajuan bangsa. Jokowi menilai selama ini pemerintah selalu ditemani bahkan dibantu oleh berbagai ormas Islam bersama para ulama, habaib, dan cendekiawan.

“Ini modal berharga kita sebagai sebuah bangsa yang belum tentu dimiliki oleh negara-negara lain,” ujarnya.

Jokowi meminta MUI terus menjadi tenda besar umat Islam, sebagai khadimul ummah, sebagai pelayan umat, dengan komitmen dan peran yang telah teruji dalam membimbing, membina dan mengayomi umat Islam di mana pun berada.

Selain itu, kepala negara juga meminta MUI membantu pemerintah dalam rencana vaksinasi Covid-19 dan tak henti umat disiplin menjalankan protokol kesehatan.

“Saya mohon MUI juga dapat membantu mengawal program vaksinasi yang segera kita lakukan sebagai jalan keluar untuk mengatasi pandemi agar kesehatan masyarakat bisa cepat pulih dan ekonomi bisa bangkit kembali,” ujarnya.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here