MATA INDONESIA, JAKARTA – Suku Dayak memiliki tradisi memanjangkan telinganya yang disebut “telingaan aruu”. Hal ini dilambangkan sebagai simbol kecantikan, semakin panjang telinganya akan semakin cantik. Namun, seiring perkembangan zaman, tradisi ini mulai punah.

Hanya ada sedikit orang masih menjaga tradisi ini, biasanya generasi tua. Pemanjangan telinga ini menggunakan pemberat seperti logam berbentuk lingkaran. Setiap tahunnya anting akan ditambah satu. Selain itu, mereka juga memiliki tato di tangannya, sebagai fungsi penanda antara laki-laki dan perempuan. (Laita Nur Azahra)

Berikut potret foto generasi tua yang masih mempertahankan telinga panjang:

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here