Sabtu, Januari 22, 2022

Kisah Sembilan Wanita yang Lolos dari Kekejaman Nazi

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Sembilan wanita dengan gagah berani lolos dari kekejaman Nazi saat Perang Dunia II.

Kisah ini ada dalam buku The Nine. Penulisnya Gwen Strauss yang mengangkat pengalaman dan kisah bibi buyutnya Helene Podiasky dan delapan temannya selama mereka menjadi tahanan Nazi Jerman.

Cerita tersebut Gwen dapatkan di tahun 2002, saat ia tengah menikmati hidangan makan siang bersama Helene, yang kala itu berusia 83 tahun. Di momen itulah Helene menceritakan secara detail perjuangan bersama delapan sejawatnya dalam memimpin kelompok perlawanan wanita untuk melarikan diri dari ancaman kematian Nazi di tahun 1945.

Sebelum Helene bercerita, Gwen mengetahui jika Helene pernah bergabung dalam gerakan Perlawanan di Prancis selama masa Perang Dunia II. Namun, ia tidak mengetahui sedikit pun kehidupan Helene di masa itu.

Helene, wanita yang brilian, elegan, pendiam, namun tangguh, adalah warga negara Prancis yang kala itu bekerja sebagai agen penghubung untuk kelompok perlawanan di timur laut Prancis. Posisi yang cukup tinggi di agen penghubung tersebut.

Di masa itu, Helene sengaja memalsukan namanya menjadi Christine. Sehari-harinya, Helene bekerja memandu bahan parasut dan menghubungi para agen. Menguasai lima bahasa, salah satunya adalah bahasa Jerman, membuat Helene menjadi Insinyur yang sangat mumpuni.

Namun di tahun 1944, saat Nazi hendak memecah seluruh jaringan perlawan di Prancis, Helene yang masih berusia 24 tahun, bersama dengan delapan perempuan lainnya, tertangkap.

Adapun delapan orang tersebut adalah Suzanne Maudet (Zaza), Nicole Clarence (Nichole), Jacqueline Aubery du Boulley (Jacky), Madelon Verstijnen (Lon), Guillemette Daendels (Guigui), Renee Lebon Chatenay (Zinka), Yvonne Le Guillou (Mena), dan Josephine Bordanava (Josee).

Pertama, adalah Zaza. Wanita yang baik hati, optimis, dan murah hati. Ia adalah teman sekolah Helene. Ia dan suaminya, Rene Maudet, yang juga menjadi anggota perlawananan, ditangkap setelah satu bulan menikah.

Usia Zaza lebih muda dua tahun daripada Helene, yakni 22 tahun. Adapun alasan penangkapannya, karena mereka membantu pemuda Prancis melarikan diri dan memprovokasi mereka untuk tidak bekerja di pabrik-pabrik Jerman.

Kedua, adalah Nichole. Wanita yang bertanggung jawab atas semua agen penghubung di seluruh wilayah Paris. Sama seperti Zaza, ia juga lebih muda dua tahun daripada Helene. Ia tertangkap sebelum pembebasan Paris pada Agustus 1944.

Ketiga, adalah Jacky. Wanita tangguh, mudah marah, dan tak segan mengungkapkan pendapatnya. Karakternya memang agak tomboi, ia gemar merokok. Itu sebabnya suaranya sangat serak dan dalam. Namun meski begitu, ia adalah wanita yang sangat perhatian dan setia.

Saat tertangkap Jacky berusia 29 tahun. Ia menjadi wanita tertua dalam sembilan wanita tersebut. Ia adalah seorang janda perang yang bekerja di jaringan intelijen kunci dalam perlawanan.

Keempat, adalah Lon, wanita keras kepala yang berasal dari keluarga Belanda kelas atas. Adapun kedatangannya ke Paris adalah untuk bergabung dengan jaringan Belanda di sana. Namun sayangnya, ia tertangkap saat baru tiba. Usianya kala itu adalah 27 tahun.

Kelima, adalah Guigui. Wanita dengan pembawaan halus dan tenang. Berusia 23 tahun yang menjadi teman baik Lon. Guigui sama seperti Lon, ia juga berasal dari keluarga Belanda kelas atas yang datang ke Paris untuk bergabung dengan jaringan Belanda.

Keenam, adalah Zinka. Wanita pemberani bertubuh pendek dengan rambut pirang yang ikal dan gigi depan yang bercelah. Ia dan suaminya bekerja dalam jaringan yang membantu penerbang Inggris melarikan diri kembali ke Inggris.

Kala itu ia tertangkap saat berusia 29 tahun, dan melahirkan France, bayi perempuannya, di dalam penjara. Hal yang menyedihkan adalah ia hanya bisa mengasuh bayinya selama 18 hari saja.

Setelah 18 hari, ia pindah ke Jerman. Berkali-kali ia mengatakan bahwa France adalah sosok yang menjadi alasannya bertahan hidup.

Ketujuh, adalah Mena, wanita yang mudah sekali jatuh cinta. Ia bekerja di sebuah jaringan Belanda di Paris, dan jatuh cinta dengan laki-laki Belanda di sana. Itulah sebabnya ia mendapat julukan wanita yang mudah jatuh cinta. Saat tertangkap, usia Mena masih 22 tahun.

Dan yang kedelapan, adalah Josee. Wanita Spanyol yang memiliki suara indah. Ia menjadi yang termuda dari kesembilan wanita tersebut, usianya baru 20 tahun.

Usai tertangkap, kesembilan wanita tersebut pindah ke Ravensbruck, sebuah kamp konsentrasi untuk wanita yang terletak di utara Jerman. Setelahnya, mereka dikirim ke kamp terakhir, yakni kamp kerja paksa untuk membuat persenjataan yang terletak di Leipzig.

Di kamp itulah kesembilan wanita itu menjalin persahabatan yang kuat. Di sana, mereka ditelanjangi, disiksa, dan dipaksa berdiri di atas salju untuk diperiksa.

Menurut penuturan Gwen, mereka bekerja sama menyabotase pembuatan cangkang untuk senjata yang disebut panzerfaust. Selama di sana, Nichole juga membuat kumpulan resep yang ia bukukan. Untuk sampulnya sendiri, ia menggunakan sebagian kasurnya.

Berkawan Dengan Rasa Lapar

Pada April 1945, Nazi mengungsikan para tahanan kamp usai mendapat serangan dari Sekutu. Situasi yang demikian makin menambah kesengsaraan para wanita tahanan di kamp, mereka kelelahan dan kelaparan.

Kondisi tubuh mereka juga memprihatinkan, dengan luka melepuh di kaki, karena harus berjalan kaki ke Jerman Timur. Pakaian yang mereka pakai juga tidak layak, hanya sebuah pakaian yang sangat tipis.

Mereka hanya memiliki dua pilihan, melarikan diri atau bertahan lalu dibunuh oleh Nazi. Hingga akhirnya, mereka memanfaatkan momen untuk melarikan diri dengan melompat ke parit dan berpura-pura mati saat Nazi mengalami kekacauan.

Setelah berhasil lolos dari Nazi, 10 hari berikutnya, mereka mencari tentara Amerika. di masa-masa ini, Helene menderita sakit pinggul kronis, Jacky terserang penyakit difteri, Zinka terserang TBC, sementara Nicole pulih dari pneumonia yang diidapnya.

Mereka patah tulang, namun mereka berusaha kuat untuk memperjuangkan kehidupan mereka. Di masa-masa ini, makanan sisa adalah sumber kehidupan mereka.

Gwen menuturkan, momen paling pedih sekaligus mengerikan adalah saat para wanita tersebut berdiri di jembatan di Mulde dan melihat sungai, lalu mereka harus menyeberanginya.

Mereka berjuang mati-matian untuk dapat menyeberangi sungai, berusaha bertahan melawan arus, namun mereka bertekad untuk selalu bersama, saling menguatkan. Hingga akhirnya pertolongan pun datang, Jeep yang berisi dua tentara Amerika menyelamatkan mereka.

Mereka berhasil menyelamatkan diri dari Nazi, namun kondisi mereka sangat memprihatinkan, ditambah dengan rasa malu dan kesepian yang mereka rasakan. Mereka merasa terisolasi secara psikologis.

Pertemanan Seumur Hidup

Meskipun menjadi pahlawan bagi kelompok perlawanan, namun kepahlawanan mereka tidak diakui lantaran mereka merahasiakan kisah mereka.

Beberapa dari mereka bertekad untuk melanjutkan kehidupan pasca perang tanpa pernah berhubungan lagi dengan masa lalu mereka. Namun lain halnya dengan Mena dan Guigui yang malah menjalin pertemanan seumur hidup.

Kemudian, informasi mengenai France, anak Zinka, Gwen menemukannya secara kebetulan. Ternyata, tempat tinggal France tidak jauh dengan tempat tinggal Gwen di Prancis Selatan. Pertemuannya dengan France semakin memperkaya cerita dalam buku The Nine.

France bercerita, pasca perang, ia bertemu kembali dengan Zinka. Namun kondisi Zinka yang terlalu lemah akibat TBC yang diidapnya, membuatnya harus menitipkan France ke anggota keluarganya yang lain.

Zinka meninggal di tahun 1978. Sementara, Helene meninggal di tahun 2012, sepuluh tahun berikutnya setelah ia menceritakan kisahnya kepada Gwen.

BBC/Reporter: Intan Nadhira Safitri

BERIKAN KOMENTAR POSITIF

Ayo berikan komentar
Tuliskan nama

Berita Terbaru

Alot, Pertemuan Menlu AS-Rusia Tak Jua Hasilkan Kesepakatan

MATA INDONESIA, JENEWA – Para diplomat top Amerika Serikat (AS) dan Rusia tidak membuat terobosan ketika membahas masalah Ukraina....
- Advertisement -

Baca berita yang ini