Ilustrasi Pengumuman Lotre di Kota London Tahun 1560
Ilustrasi Pengumuman Lotre di Kota London Tahun 1560

MATA INDONESIA, JAKARTA – Bermain lotre merupakan sebuah kegiatan untuk memenangkan sesuatu, biasanya berupa uang atau hadiah, dengan cara diundi.

Nilai total hadiah biasanya adalah jumlah yang tersisa setelah pengeluaran, termasuk keuntungan bagi promotor, biaya promosi, atau pajak lain. Namun di beberapa lotre, nilai hadiah sudah ditentukan sebelumnya dan keuntungan bagi promotor bergantung pada jumlah tiket yang terjual.

Lotre memiliki daya tarik tersendiri sebab pemainnya menjadikan lotre sebagai alat untuk mengumpulkan uang. Bahkan di lebih dari 100 negara, beberapa lotre besar dioperasikan oleh pemerintah.

Lotre pertama kali muncul di Eropa pada abad ke-15 di Belanda. Saat itu, kota-kota di Negeri Kincir Angin itu berusaha mengumpulkan uang untuk memperkuat pertahanan dan membantu masyarakatnya yang miskin.

Di Prancis, Raja Francis I mengizinkan pembentukan lotre untuk keuntungan pribadi di beberapa kota antara tahun 1520 dan 1539. Meski begitu, lotre Eropa pertama yang memberikan hadiah berupa uang adalah ventura, diadakan sejak tahun 1476 di Italia dibawah naungan penguasa d”Este.

Usaha pemberian hadiah berupa uang terbilang cukup sukses terlepas mendapat penolakan dari Gereja Katolik Roma. Saat itu, praktik lotre dengan cepat menyebar ke kota-kota lainnya di Italia.

Ketika bangsa Italia bersatu, mereka membuat lotre nasional pada tahun 1863. Kegiatan yang satu ini digelar secara mingguan dengan tujuan memberikan pendapatan bagi negara. Lotre Nasional Italia dianggap sebagai cikal bakal dari permainan perjudian modern seperti bingo dan keno.

Sama seperti negara lainnya, lotre di Inggris pun memiliki sejarah yang menarik. Menurut Telegraph, 70 persen orang dewasa di Inggris bermain lotre secara rutin.

Sebuah surat yang ditulis oleh Ratu Elizabeth I lebih dari 450 tahun yang lalu menandai awal mula lotre di Inggris. Setelah diberi tanda tangan sang ratu, surat tersebut dikirim kepada Sir John Spencer.

Saat itu, Ratu Elizabeth I mengintruksikan Spencer untuk menjual tiket lotre. Sebanyak 400.000 tiket pun disediakan, masing-masing seharga 10 shilling. Dengan begitu, Ratu mengharapkan akan menerima keuntungan bersih sebesar £ 100.000.

Dengan uang tersebut, rencananya mereka akan memberikan hampir 30.000 hadiah dengan nilai total sekitar £ 55.000. Pemenang pertama dalam permainan tersebut akan menerima hadiah senilai £ 5.000 (saat ini senilai dengan £ 100.000).

Hadiah itu diberikan dalam berbagai bentuk. £ 3.000 diberikan dalam bentuk uang tunai. Sedangkan, £ 700 diberikan dalam bentuk emas dan perak. Sisanya akan diberikan dalam bentuk permadani berkualitas tinggi.

Sedang untuk pemenang kedua akan diberi hadiah £ 3.500 (saat ini senilai £ 70.000). Hadiah tersebut pun diberikan dalam berbagai bentuk seperti uang tunai sebesar £ 200.000, piring senilai £ 600, dan permadani.

Semua orang yang ada di Inggris saat itu dibujuk untuk mengambil bagian dalam lotre, tak terkecuali orang asing. Ketika memenangi hadiah lotre, mereka hanya perlu membayar setengah bea ekspornya saja.

Insentif cerdik lainnya ditawarkan seperti memberi kebebasan penangkapan selama tujuh hari bagi pejabat yang membeli tiket, meskipun pejabat tersebut sedang dituduh melakukan kejahatan besar seperti pembunuhan, pengkhianatan, atau pembajakan yang tidak memenuhi syarat.

Tiket-tiket lotre tersebar di seluruh penjuru Inggris mulai dari London, York, Norwich, Exeter, Oxford, hingga Waterford. Para pejabat daerah pun diperintah untuk mendirikan Dewan Kolektor. Pemerintah pun berjanji akan memberikan imbalan untuk setiap pound yang dikumpulkan dari hasil penjualan tiket lotre. Hal ini memperjelas jika para pejabat pemerintah saat itu memiliki tugas tambahan yakni menjual tiket.

Lotre pertama Inggris dimaksudkan untuk tujuan yang baik. Saat itu, Inggris membutuhkan dukungan keuangan guna memperluas pasar ekspor ke seluruh dunia. Selain itu, lotre digunakan juga untuk membangun kapal dan memperbaiki pelabuhan. Ratu menulis jika dana yang terkumpul akan digunakan untuk hal-hal yang bermanfaat untuk masyarakat.

Meski begitu, banyak yang memfitnah jika uang hasil lotre dipakai Ratu untuk keperluan pribadinya saja. Ia pun menulis surat ancaman untuk menangkap dan mengadili siapa pun yang menyebarkan rumor tersebut.

Beberapa masalah pada lotre pun muncul di Inggris pada abad ke-17 dan ke-18. Pada masa itu, lotre merupakan satu-satunya bentuk perjudian terorganisir dan tersedia untuk semua kalangan. Mereka secara terus-menerus disuguhi oleh promosi lotre.

Para kontraktor pun sering kali berhasil membeli tiket dibawah harga standar. Bahkan, masyarakat Irlandia yang dianggap sebagai negara perjudian, mampu membeli tiket senilai kurang dari £ 500.

Kecurangan tersebut membuat negara tidak mendapatkan keuntungan. Selain itu, lotre diklaim mendorong perjudian massal yang curang. Pelanggaran itu diperkuat dari pernyataan-pernyataan para pemenang lotre.

Meski begitu, lotre telah berhasil mendanai beberapa proyek di Inggris seperti pembangunan British Museum, perbaikan jembatan, pengadaan senjata untuk pertahanan Philadelphia, serta pembangunan kembali Faneuil Hall di Boston.

Reporter: Diani Ratna Utami

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here