Ilustrasi Rupiah
(Ilustrasi Rupiah).

MATA INDONESIA, JAKARTA – Nilai tukar rupiah atas dolar AS ditutup melemah akhir perdagangan pada Selasa 1 Desember 2020. Mengutip data Bloomberg, rupiah melemah 0,07 persen di posisi Rp14.130 per dolar AS.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan, pelemahan mata uang garuda disebabkan oleh sikap investor yang memperhatikan kemungkinan persetujuan beberapa vaksin COVID-19 dalam beberapa minggu mendatang.

“Misalnya, Moderna Inc. menyatakan akan meminta izin untuk kandidat vaksin mRNA-1273 di AS dan Eropa dalam waktu dekat,” ujarnya, selasa sore.

Hal ini memberikan sentimen positif pada aset-aset berisiko di negara berkembang. Meski demikian, hal tersebut tak berlaku di Indonesia.

Sementara dari dalam negeri, laju rupiah dipengaruhi oleh sikap investor yang khawatir atas lonjakan kasus covid-19 mengalami peningkatan yang cukup signipikan belakangan ini. Bahkan Presiden Jokowi ikut mengomentari lonjakan covid-19 yang terjadi akhir-akhir ini.

“Lonjakan covid-19 ini dapat mendorong Pemerintah DKI Jakarta kembali melakukan mengetatkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Dan seandainya pengetatan ini terbukti dilaksanakan maka ekonomi yang sudah berjalan akan terjadi stagnasi,” katanya.

Ibrahim pun menganjurkan agar pemerintah dan masyarakat bahu-membahu bekerjasama untuk mensosialisasikan pentingnya protokol kesehatan dengan cara mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak. Selain itu perlu menghindari kerumunan massa yang besar karena akan mengakibatkan klaster baru covid-19.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here