sandiaga uno (foto istimewa)
Sandiaga Uno

MATA INDONESIA, JAKARTA-Banyak cara yang bisa dilakukan seseorang untuk menunjukan kepeduliannya kepada korban virus corona yang tengah mewabah di Indonesia.

Seperti yang dilakukan pengusaha, mantan cawapres RI, dan pemegang saham PT Saratoga Ivestama Sedaya Tbk (SRTG), Sandiga Salahuddin Uno yang siap menanggung biaya hidup keluarga pasien virus corona.

Sandiaga, lewat akun Instagramnya, @sandiuno, melalui OK OCE Indonesia, bersama Glek, dan Yadas (Yayasan Dana Abadi Surga) ingin membantu warga yang tulang punggung keluarganya berstatus PDP (Pasien Dalam Pengawasan) atau pun positif corona, sehingga tidak bisa bekerja karena harus dikarantina.

“Dalam sebuah keluarga, peran yang paling penting adalah seorang kepala keluarga atau tulang punggung keluarga,” kata Sandi.

“Bagaimana jika tulang punggung keluarga ini ternyata positif terkena corona dan termasuk dalam PDP atau Pasien Dalam Pengawasan?”

“Sebagai wujud empati dan juga kepedulian, kami dari OK OCE, juga bersama @glek.id, @glekopi dan @yadas.id (Yayasan Dana Abadi Surga) akan menanggung biaya kebutuhan dasar keluarga tersebut hingga pasien dinyatakan sembuh.”

“Insya Allah, pandemi dan badai ini dapat segera kita lalui bersama-sama. Masyarakat, pemerintah dan juga dunia usaha harus berkolaborasi dalam menghentikan penyebaran virus corona.”

Unggahan tersebut sudah di-likes 87.000 orang hingga pukul 23.42 WIB, Sabtu malam, dengan 2.395 komentar.

Dalam slide keduanya di unggahan tersebut, Sandi mengatakan:

“Sebagai wujud empati dan kontribusi kami sebagai warga negara Republik Indonesia yang sedang diuji oleh wabah virus COVID-19. Bagi teman teman yang anggota keluarganya berstatus PDP atau positif corona, silakan menghubungi kami, kami akan menanggung biaya kebutuhan dasar keluarga Anda sementara waktu hingga pasien dinyatakan sehat dan bisa beraktivitas kembali. Data Anda akan kami rahasiakan, 0813-17666606, syarat dan ketentuan berlaku.”

Sandiaga saat ini menjadi salah satu pemegang saham perusahaan induk Grup Saratoga yang dibangun bersama Edwin Soeryadjaya. Tahun lalu, Saratoga Investama membukukan laba bersih Rp 7,3 triliun, dari periode yang sama tahun sebelumnya rugi Rp 6,13 triliun.

Saham terbesar SRTG per September 2019, dipegang oleh PT Unitras Pertama 32,72 persen, Edwin Soeryadjaya 31,85 persen, dan Sandiaga Uno 21,51 persen, sementara sisanya publik dan lain-lain.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here