Jimin BTS (Foto: Istimewa)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Kini beberapa agensi idol K-Pop membuka kesempatan untuk anak-anak muda di dunia, termasuk Indonesia untuk menjadi idol K-Pop. Apa Kamu berniat jadi seperti idola Kamu?

Selain latihan yang keras, ada beberapa hal yang harus diketahui para trainee. Salah satunya ada soal kontrak dan hal-hal yang tak boleh dilanggar oleh para trainee.

Katanya, akan ada harga yang harus dibayar ketika Kamu melanggar kontrak dengan agensi. Benarkah begitu?

Mantan trainee K-Pop Bin Ha Neul dan Choi Ye Jin baru-baru ini menjadi bintang tamu di video AYO “Comment Defenders” untuk mengklarifikasi kesalahpahaman tentang kehidupan trainee.

Salah satu pertanyaan pertama yang mereka tanyakan adalah apakah mungkin untuk lulus audisi di perusahaan lain meskipun Anda masih memiliki kontrak dengan perusahaan lain.

“Selain trainee yang keluar dari perusahaan karena kontraknya sudah habis, apa yang terjadi jika kamu lulus audisi di perusahaan lain? Apakah Anda harus membayar denda?,” bunyi pertanyaan AYO.

Khawatir, keduanya langsung mengatakan bahwa tindakan seperti itu adalah pelanggaran kontrak. Menurut Choi Ye Jin, trainee tidak diizinkan untuk mengikuti audisi di perusahaan lain selama kontrak mereka saat ini masih mengikat secara hukum.

“Jika Anda mengikuti audisi untuk perusahaan lain padahal Anda sudah memiliki perusahaan, itu melanggar kontrak. Kontrak trainee bisa antara satu tahun dan tiga tahun. Itu tergantung pada perusahaan,” kata Choi Ye Jin dikutip dari Koreaboo Sabtu 26 September 2020.

Mengenai hukumannya, Bin Ha Nuel menjelaskan kapan boleh untuk tidak membayarnya. “Jika perusahaan menyuruh Anda pergi karena kontrak telah selesai, Anda tidak perlu membayar denda,” jelas Bin Ha Neul.

Namun, jika keputusannya adalah trainee untuk pergi, mereka harus membayar semuanya. “Saya telah melihat banyak trainee yang harus membayar semuanya setelah mengatakan ‘Saya akan pergi’,” imbuh Bin Ha Neul.

Dia juga membagikan satu kesempatan ketika seorang peserta pelatihan tidak harus membayar denda dari kantong mereka sendiri.

“Katakanlah perusahaan yang baru saya ikuti audisi jauh lebih besar daripada perusahaan yang saya ikuti sekarang, maka perusahaan ini mungkin membayar pelanggaran kontrak untuk saya karena mereka sangat menyukai saya,” jelas Bin Ha Neul.

Sayangnya, kasus itu jarang terjadi dan kebanyakan trainee harus menanggung beban keputusan mereka untuk pergi. “Tapi pertanyaannya jelas adalah pelanggaran kontrak, jadi lakukan jika Anda tidak ingin bekerja di bidang ini lagi,” kata Bin Ha Neul mengakhiri.

Kamu dapat menonton video lengkapnya di bawah ini:

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here