Hyunjoo APRIL

MATA INDONESIA, SEOUL – Mantan anggota APRIL, Hyunjoo, akhirnya secara pribadi angkat bicara setelah adik laki-lakinya mengungkapkan bahwa dia telah diintimidasi oleh anggota grupnya sendiri. Hal itu ia sampaikan melalui akun Instagramnya.

Pada Minggu 18 April 2021, Hyunjoo mengakui bahwa dia secara fisik & verbal diintimidasi oleh grupnya selama 3 tahun. Bahkan, agesninya, DSP Media, tidak akan membiarkan dia mengakhiri kontraknya.

Dalam curhatannya itu, Hyunjoo mengungkapkan bagaimana dia diintimidasi dan dianiaya oleh rekan satu grupnya selama dia menjadi idola. Berikut isi postingan Hyunjoo di Instagram-nya:

Halo, ini Lee Hyun Joo.

Saya sempat ketakutan, setelah serangkaian kebetulan datang bersama hingga saya menulis postingan ini hari ini. Saya masih sangat takut. Saat ini, perusahaan saya telah merilis pernyataan yang berbeda dari kebenaran, dan telah mengambil tindakan hukum terhadap adik saya yang masih berstatus pelajar, serta terhadap kenalan pribadi saya. Orang tua dari penyerang saya bahkan telah mengirim pesan yang menggelincirkan kepada orang tua saya sendiri.

Saya ragu-ragu karena ketakutan bahwa dalam keadaan ini, jika saya berbicara dengan suara saya sendiri, betapa orang-orang ini bisa lebih menyakiti saya.

Namun, saya merasa bahwa saya perlu memiliki keberanian, meskipun itu untuk mereka yang berbicara dengan berani atas nama saya dan untuk mereka yang telah mendorong saya hingga sekarang, jadi saya menulis posting ini.

Saya diperlakukan tidak baik sejak saya mulai mempersiapkan debut saya pada tahun 2014 hingga saya meninggalkan grup pada tahun 2016. Saya berusia 17 tahun pada saat itu, dan tinggal di asrama sambil mempersiapkan debut grup, saya menghabiskan 24 jam hidup saya. dengan para penyerang, tanpa siapa pun yang bisa saya mintai bantuan.

Ketika saya tidak tahan lagi, saya berpaling kepada orang tua saya dan mengakui apa yang saya alami. Orang tua saya mencoba menghubungi presiden perusahaan, tetapi yang mereka dapatkan hanyalah kritik yang ditujukan kepada saya. Ketika para penyerang mengetahui tentang peristiwa ini, penganiayaan mereka semakin parah. Saya hanya diizinkan untuk menelepon orang tua saya di bawah pengawasan manajer untuk waktu yang singkat, dan ketika situasinya menjadi lebih buruk, saya menjadi semakin kecil. Informasi yang muncul ke permukaan hanyalah sebagian kecil dari kebenaran.

Dalam 3 tahun itu, saya menjadi sasaran pelecehan verbal dan fisik terus-menerus, ejekan, kutukan, dan serangan terhadap karakter saya. Di antara itu, penghinaan terhadap nenek, orang tua, dan keluarga saya adalah yang paling tak tertahankan. Perusahaan menyaksikan semua peristiwa ini tetapi hanya berdiri dan menonton; mereka tidak menawarkan bantuan.

Akhirnya, saya jatuh ke tempat yang gelap dan berusaha bunuh diri, tetapi saya tidak percaya bahwa mereka sedikit pun terpengaruh oleh tindakan saya. Saya meninggalkan tim dengan alasan bahwa saya akan mematuhi dengan tepat cerita yang ditulis perusahaan untuk saya, dan setelah itu, saya dicap sebagai pengkhianat, menderita semua jenis komentar dan serangan jahat.

Karena saya merasa bahwa saya bertanggung jawab menyebabkan bekas luka yang tidak dapat diperbaiki pada anggota keluarga saya, saya berusaha untuk hidup secerah mungkin. Namun, bahkan setelah waktu berlalu, saya tidak dapat melupakan masa-masa sulit itu. Saya merasa bahwa kenangan gelap yang dalam di hati saya tumbuh menjadi trauma yang akan memakan saya. Saya mengalami masa-masa sulit, mempengaruhi secara negatif semua orang di sekitar saya. Saat itulah mereka yang merawat saya memutuskan untuk angkat bicara, dan di sanalah saya sekarang.

Saya mencoba untuk memiliki keberanian untuk membantu saudara saya dan kenalan pribadi saya.

Melalui kejadian ini, saya menyadari bahwa ada banyak orang yang ingin mendukung saya, dan saya bersyukur. Karena Anda yang menanyakan tentang saya setiap hari dan menunjukkan perhatian Anda kepada saya, saya dikuatkan. Saya juga belajar bahwa ada banyak orang di luar sana yang mengalami perjuangan yang sama dengan saya. Saya melihat bahwa penganiayaan yang Anda derita di masa muda dapat tetap menjadi trauma yang dalam.

Saya yakin tidak semua orang di dunia ini bisa bergaul dengan saya, dan terkadang orang bisa merasa kesal terhadap orang lain. Tetapi saya tidak percaya bahwa serangan fisik dan penindasan dapat dibenarkan dalam keadaan apa pun. Dimanapun mungkin, penindasan seperti itu harus dihapuskan. Bahkan setelah 7 tahun, saya masih berjuang dengan kesulitan yang saya derita saat itu, tetapi saya tidak percaya bahwa saya harus hidup ditelan kemalangan, meyakinkan diri saya sendiri bahwa saya tidak dapat mengatasinya.

Jadi saya berencana untuk menunjukkan kepada semua orang bahwa saya bisa dan akan mengatasi semua ini, dan menemukan masa depan yang lebih bahagia dan lebih sehat. Saya ingin membalas Anda semua yang mendukung saya dengan tekad ini. Terima kasih banyak telah membagikan dorongan dan kekuatan Anda.

Sampai sekarang, perusahaan saya telah memaksa saya untuk menghentikan semua aktivitas saya, dan bahkan peluang yang dikirimkan kepada saya telah ditolak tanpa persetujuan saya. Perusahaan juga tidak akan mengizinkan saya mengakhiri kontrak saya.

Saya tidak bisa begitu saja, saya harus melindungi diri saya sendiri, keluarga saya, dan orang-orang di sekitar saya. Saya akan melakukan yang terbaik untuk menanggapi perusahaan secara legal, dengan mereka yang bersedia mendukung saya.

Itu tidak akan mudah, tetapi saya berjanji untuk menyelesaikan semuanya, mengatasi trauma saya, dan kembali dengan lebih cerah dan lebih sehat.

Saya berharap mulai sekarang, sisa bulan April akan penuh dengan kehangatan dan kebahagiaan bagi saya dan bagi semua yang membaca ini. Terima kasih.

Menanggapi postingan Hyunjoo, Chaewon dan Yena juga membuat postingan yang mengatakan bahwa pernyataan itu salah. Agensinya pun menegaskan kembali bahwa tuduhan yang disampaikan Hyunjoo melalui Instagramnya tidak benar.

Berikut pernyataan dari agensi:

Halo, ini DSP Media. Ini adalah pernyataan label kami di postingan SNS Hyunjoo hari ini. Posting tersebut sepenuhnya sepihak dan bukan kebenaran yang obyektif. Itu hanya pernyataan yang salah. Hyunjoo meninggalkan April lima tahun lalu, tapi dia dan keluarga serta teman-temannya telah secara tidak bertanggung jawab telah merusak anggota April yang bekerja keras dan labelnya.

Para anggota dan label telah menerima luka emosional serta kerugian yang sebenarnya. Para anggota ingin mengungkapkan kebenaran dan untuk dibebaskan dari tuduhan yang salah, tetapi kami khawatir itu hanya akan menjadi pengulangan pernyataan subjektif yang tidak bertanggung jawab dan bahwa masalah akan diselesaikan, jadi kami ingin mengungkapkan kebenaran obyektif melalui penyelidikan hukum yang ketat. Kebenaran akan terungkap melalui penyelidikan yang sedang berlangsung . Kami mohon maaf sekali lagi atas gangguan ini.”

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here