Ilustrasi (Foto: Istimewa)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Pikiran dapat sangat mempengaruhi kesehatan mental, harga diri, dan bahkan kesejahteraan kita secara keseluruhan. Jadi, penting untuk menjauhkan pikiran negatif yang mengganggu diri Kita.

Dilansir dari Bright Side, Minggu 18 Oktober 2020, Kita bisa menjadi lebih kuat daripada yang kita pikirkan. Jadi waspadalah terhadap pikiran beracun atau toxic yang mungkin bisa mengganggu kehidupan.

Berikut beberapa perubahan positif yang harus Kamu lakukan:

1. Kamu berpikir secara ekstrem.

Berpikir secara ekstrim disebut berpikir semua atau tidak sama sekali. Maksudnya, Kamu merasa harus menjadi sempurna atau Kamu sukses di tempat kerja atau gagal total. Di rumah, Kamu harus menjadi ibu atau istri terbaik, dan bahkan jika ada aspek kecil dari peran yang tidak Kamu penuhi, Kamu mulai merasa bersalah dan kecewa pada diri sendiri.

Biarkan diri Kamu menjadi tidak sempurna, mulai dengan tidak menggunakan istilah hitam-putih lagi. Misalnya, jika Kamu tidak percaya diri saat menari di hadapan orang lain, jangan berpikir, “Saya penari yang buruk. Semua orang akan menatapku dan mengira aku terlihat bodoh.” Sebaliknya, pikirkan, “Saya suka menari, jadi saya hanya akan bersenang-senang. Dan saya mungkin tidak akan melihat orang-orang ini lagi, jadi tidak masalah apa yang mereka pikirkan.”

2. Kamu terlalu menggeneralisasi sesuatu.

Kadang-kadang beberapa hasil negatif dapat membuat Kamu berpikir bahwa semua yang mengikuti akan sama menyedihkannya. Misalnya, jika Kamu tidak mendapatkan tawaran pekerjaan setelah beberapa wawancara berturut-turut, Kamu mungkin berpikir, “Saya pecundang. Saya tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan.”

Sebaliknya, cobalah untuk melihat diri Kamu dan dunia di sekitar Kamu dengan cara yang lebih realistis. Terimalah bahwa kemunduran terjadi dan itu tidak menjelaskan siapa Kamu atau apa yang akan terjadi selanjutnya. Ingatlah bahwa keterampilan yang Kamu miliki itu berharga dan bahwa Kamu tetap orang yang berharga meskipun ada penolakan-penolakan itu.

3. Kamu tidak menerima umpan balik positif.

Kamu mungkin merasa tidak pantas mendapatkannya ketika seseorang memuji pekerjaan Kamu. Jadi, ketika seseorang berkata, “Kamu telah melakukan pekerjaan dengan baik!” Kamu berkata, “Terima kasih, tetapi siapa pun bisa melakukannya dengan baik.”

Atau Kamu hanya mengucapkan terima kasih, tetapi berpikir, “Dia hanya mengatakan itu untuk bersikap baik, tetapi dia tidak bersungguh-sungguh.” Dengan memikirkan itu, Kamu memperkuat keyakinan Kamu bahwa Kamu tidak layak dipuji.

Belajar menerima umpan balik positif dan tidak merendahkan harga diri Kamu. Jadi, alih-alih mengabadikan citra diri negatif dalam pikiran Kamu, percayalah bahwa siapa pun yang memuji Kamu benar-benar bersungguh-sungguh, dan cobalah untuk merasa senang karenanya.

4. Kamu membiarkan emosi mengendalikan keputusan Kamu.

Mengambil kesimpulan tentang diri Kamu atau hal-hal di sekitar Kamu berdasarkan emosi adalah jenis pemikiran lain. Ini dapat menahan Kamu untuk melakukan apa yang Kamu inginkan dan mencapai tujuan Kamu.

Misalnya, Kamu ingin memulai bisnis, tetapi Kamu takut itu tidak akan berhasil dan Kamu merasa kewalahan dengan keseluruhan proses. Jadi Kamu mungkin berpikir, jika Kamu sudah takut dan bingung, Kamu sebenarnya tidak dimaksudkan untuk menjadi pengusaha atau pengusaha.

Namun, bagaimana sesuatu membuat Kamu merasa tidak selalu seperti itu. Jika Kamu memiliki pemikiran negatif sejak awal, Kamu sedang mempersiapkan diri untuk gagal. Jadi, penting untuk menyingkirkan kekhawatiran itu, hadapi ketakutan Kamu, dan berpikirlah lebih positif tentang kemampuan Kamu atau situasi yang dihadapi.

5. Kamu sering menyalahkan diri sendiri.

Kita semua ingin mengendalikan apa yang terjadi dalam hidup kita, jadi ketika sesuatu tidak terjadi seperti yang kita harapkan. Kita mungkin menyalahkan diri sendiri, bahkan jika kita tidak bertanggung jawab.

Misalnya, jika anak Kamu mendapat nilai buruk di sekolah, Kamu mungkin berpikir bahwa Kamu adalah orang tua yang buruk. Atau jika Kamu memesan meja di restoran untuk Kamu dan teman Kamu, tetapi ketika Kamu sampai di sana mereka tidak memiliki catatan reservasi Kamu.

Kamu mulai menyalahkan diri sendiri karena tidak cukup bertanggung jawab untuk memeriksa ulang apakah pemesanan berhasil dan Kamu pikir semua teman Kamu juga menyalahkan Kamu karena merusak malam mereka. Pada kenyataannya, itu mungkin bukan kesalahan Kamu sama sekali karena mungkin orang yang memeriksa reservasi melewatkannya, atau ada kegagalan sistem.

Jadi, alih-alih menyalahkan diri sendiri dan berpikir, “Ini semua salah saya, saya tidak bisa mencegahnya,” terimalah bahwa ada beberapa hal yang berada di luar kendali Kamu dan Kamu tidak bertanggung jawab jika terjadi kesalahan.

6. Kamu menggunakan kata-kata seperti “harus”.

Dalam beberapa situasi, menggunakan kata-kata ini berarti menetapkan tujuan yang tidak realistis. Maka, jika Kamu tidak mencapainya, Kamu merasa buruk tentang hal itu dan melihat diri Kamu sebagai orang gagal.

Misalnya, Kamu berpikir, “Saya harus berolahraga 5 kali seminggu.” Dan jika Kamu tidak melakukannya, Kamu akan merasa sangat bersalah, dan Kamu berpikir Kamu tidak akan pernah memiliki cukup kemauan untuk melakukannya.

Sebaliknya, pikirkan “Saya bisa atau memilih untuk berolahraga 5 kali seminggu”. Jika Kamu menggunakan kata-kata ini, Kamu tidak akan merasa terkekang dalam tindakan Kamu.

Kamu akan memberi diri Kamu lebih banyak kebebasan untuk memilih apa yang Kamu bisa dan ingin lakukan. Dan Kamu tidak akan merasa buruk jika memutuskan untuk tidak berolahraga pada hari tertentu.

7. Kamu langsung mengambil kesimpulan.

Kamu tidak pernah benar-benar tahu apa yang dipikirkan orang lain. Namun, terkadang menjadi cemas atau tidak aman dapat membuat Kamu berasumsi tentang apa yang dipikirkan orang lain tentang Kamu dan jarang ada sesuatu yang positif dalam pikiran Kamu.

Misalnya, Kamu mungkin merasa malu saat melihat seseorang menatap Kamu. Kamu mengira mungkin ada sesuatu di gigi Kamu, atau rambut Kamu terlihat aneh. Padahal pada kenyataannya, orang itu sama sekali tidak bisa menatap Kamu.

Mereka mungkin hanya melihat ke kejauhan, tenggelam dalam pikirannya. Dan jika mereka benar-benar melihat Kamu, mungkin mereka ingin memuji pakaian Kamu, tetapi merasa terlalu malu untuk melakukannya.

Jangan biarkan kecemasan mengontrol cara berpikir dan perasaan Kamu. Ketika Kamu memerhatikan otak Kamu sedang membaca pikiran dan memilih hanya skenario terburuk dari apa yang mungkin dipikirkan orang lain, berhentilah di situ, dan bayangkan skenario kasus terbaik sebagai gantinya.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here