Ilustrasi (Foto: Istimewa)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Mendapatkan jodoh memang bukan perkara mudah. Ada orang yang sekali pacaran langsung menikah dan adapula yang sudah berkali-kali menjalin hubungan namun gagal.

Dilansir dari BrightSide, seorang ahli matematika menemukan usia di mana kita kemungkinan besar akan bertemu dengan pasangan yang sempurna. Kehidupan romantis kita dapat diartikan melalui teori matematika.

Matematikawan Dr. Hannah Fry melakukan penelitian yang mengungkap usia di mana orang paling mungkin menemukan cinta sejati. Dalam penelitiannya, dia mengandalkan pola, statistik, dan algoritme berbasis matematika, termasuk apa yang disebutnya “teori penghentian optimal”.

Singkatnya, ada sejumlah orang yang berpotensi dapat kita kencani selama hidup kita, dan kualitas hubungan ini akan bervariasi. Menurut teori ini, kita dapat memprediksi berapa banyak mitra hipotetis yang akan kita miliki sebelum menemukan “satu”. Ini memberi tahu kami kapan harus berhenti mencari dan berkomitmen untuk kandidat terbaik.

Matematika memberi tahu kita bahwa peluang menemukan cinta sejati dengan orang yang kita kenal selama 37 persen pertama kehidupan asmara Kamu sangat rendah. Misalkan Kamu ingin menikah sebelum usia 40 tahun dan Kamu pertama kali mulai berkencan pada usia 15 tahun. Artinya, Kamu tidak mungkin menemukan akhir yang bahagia dengan orang yang Kamu kencani dari usia 15 hingga 27 tahun.

Antara 27 dan 35 adalah usia yang memungkinkan Kamu memilih seseorang yang lebih baik daripada semua orang yang pernah Kamu kencani sebelumnya. Itu karena Kamu sekarang dapat melihat kembali ke 37 persen terakhir dan membandingkan.

Setiap orang yang Kamu kencani sebelum berusia 27 tahun adalah bagian dari proses yang akan menuntun Kamu untuk menemukan cinta sejati. Pengalaman romantis dan hubungan masa lalu memungkinkan Kamu untuk belajar darinya dan memahami apa yang Kamu harapkan dari pasangan romantis.

Cinta pertama ini meningkatkan kemampuan Kamu untuk mengamati, serta membantu Kamu mengenali orang yang paling cocok untuk Kamu. Di akhir usia dua puluhan dan saat Kamu memasuki usia tiga puluhan, Kamu akan menjadi dewasa dan cukup berpengalaman serta memiliki ekspektasi yang lebih realistis tentang apa yang Kamu cari dalam hubungan.

Kamu mungkin telah memperhatikan bahwa Kamu sudah tahu meskipun belum mengetahui semua hal matematika itu. Banyak orang yang memberi diri sedikit waktu untuk bereksperimen terlebih dahulu saat kami masih muda. Mereka hanya mulai secara serius mempertimbangkan potensi “menikah” setelah mencapai usia pertengahan hingga akhir dua puluhan.

Teori Dr. Fry bertabrakan dengan perilaku manusia dengan matematika, tetapi cinta selalu melampaui angka. Matematika tidak berbohong, tapi hati juga tidak.

Jadi, jika Kamu menemukan seseorang yang dapat Kamu bayangkan menghabiskan sisa hidup sebelum berusia 27 tahun, itu tidak berarti mereka bukan cinta sejati Kamu. Lakukan apa yang menurut Kamu itu terbaik!

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here