(Foto: Facebook)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Kisah perjuangan marbot Udin menjadi porfesor mendadak viral di Facebook. Cerita tersebut pertama kali ditulis oleh akun Falasifah Ani Yuniarti di laman Facebooknya dengan judul “Udin dari Marbot Masjid jadi Profesor”.

Kisah tersebut rupanya merupakan cerita perjuangan hidup dosen Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Prof. Khairudin yang baru dikukuhkan sebagai Guru Besar pada Sabtu, 8 Agustus 2020.

Jauh sebelum meraih predikat tertinggi di tingkat Universitas ini, rupanya Prof. Khairuddin yang dulu disapa Udin sempat menjadi marbot atau tukang bersih-bersih masjid.

Tepatnya, tahun 1998 Udin merantau ke Jogja sebagai mahasiswa baru UNY jurusan elektro dengan bekal terbatas. Ia pun harus menjalani kehidupan serba prihatin.

Semasa kuliah, Udin tinggal sekaligus menjadi marbot di Masjid Al-Amin. Ia juga berjualan tempe untuk mencukupi kebutuhan hidup selama dalam perantauan.

Setiap Subuh, Udin rutin mengantar tempe ke pelanggannya. Dilanjutkan dengan membersihkan masjid, baru kemudian pergi ke kampus dengan menggunakan sepeda butut menempuh jarak sekitar 5 km.

“Tak hanya itu, Udin juga mengajar anak-anak mengaji di TPA masjid. Alhamdulillah, Udin, begitu kami memanggilnya, lulus dengan cumlaude. Meneruskan sekolah S2 di ITS, dan kemudian menikah. Setelah menikah, dia tidak lagi tinggal di kampung kami. Menurut kabar dia tinggal di daerah Bantul, dekat suatu makam di sana,” tulis Falasifah dalam postingannya.

Beberapa tahun kemudian, diketahui jika Udin sudah membeli rumah di dekat masjid dimana dulu ia menjadi marbot. Ia pun sudah menjadi dosen di UNY dengan gelar profesor dan sudah punya 3 anak.

“Barakallah Prof Khairudin. Maafkan kami, tak bisa mengubah panggilan itu, Udin. Meskipun sudah Profesor, engkau tetaplah Udin, yang bagai anak bagi mama dan bapak, adik, kakak, bagi keluarga kami. Dan menjadi teladan bagi kami,” tulis Falasifah.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here