MINEWS, JAKARTA – Warganet dihebohkan dengan unggahan seorang guru terkait muridnya. Semula ada bocah yang sering datang ke sekolah dengan baju kotor dan tanpa alas kaki.

Kepala sekolah dan beberapa guru membujuk bocah bernama Jodi itu pun dibujuk untuk bersekolah. Awalnya Jodi menolak, kemudian dia mau untuk bersekolah.

Cerita tersebut dibagikan oleh @rohayatun7 di akun Instagramnya pada Senin, 22 Juli 2019. Rohayatun tak lain adalah guru dari Jodi.

“Ingin cerita sedikit tentang murid ku, Jodi,” tulis @rohayatun7 memulai cerita.

Jodi merupakan murid kelas 1 SD, baru masuk sekolah setelah satu pekan kegiatan belajar mengajar berlangsung. Menurutnya Jodi berasal dari keluarga kurang mampu.

“Awalnya disuruh sekolah dia nggak mau, tapi singkat cerita dia dibujuk sekolah dan mau. Hari Senin kemarin Kepsek ku menyuruh membelikan seragam sekolah,” katanya.

View this post on Instagram

Ingin cerita sedikit tentang muridku jodi. Jodi anak kelas 1 yg baru masuk hari ini, padahal sekolah udah berjalan satu minggu. Dia tu maf ya termasuk anak yg terlahir dari keluarga kurang mampu, awal nya dia ga sekolah tapi dia sering main ke sekolah dengan memakai baju kotor dan tanpa memakai sandal, awalnya disuruh sekolah dia ga mau, tapi singkat cerita dia di bujuk untuk sekolah dan ahirnya mau, hari senin kemarin kepsek ku menyuruhku dan [email protected] untuk membelikan seragam sekolah. Hari selasa saya dan bu diny uda ga sabar pengen ketemu jodi, eh di tungguin dia ga datang ke sekolah , tapi setelah di tungguin sekitar jam 8 nan dia datang ke sekolah dan jajan, saya langsung nyamperin dia soalnya greget pengen mandiin dia , awalnya dia ga mau di ajak ke atas dan di mandiin tapi setelah di bujuk pake makanan dia langsung mau di mandiin dan mau sekolah. Saya langsung mandiin dia dan memakaikan seragam barunya itu, keliatan seneng banget dia pake baju baru padahal itu baju sekolah. Trus saya ngasih dia sarapan pake nasi kuning sama daging ayam, pas saya suapin kaya menikmati banget makanannya, saya iseng nanya ke jodi, jodi enak ga ? Trus dia jawab enak. Saya tanya lagi suka makan daging ayam engga? Dan dia jawab tara da emam nage jeung lauk asin bae ? di situ saya langsung sedih banget pokonya ga tau mau bilang apa lagi. Abis sarapan di suruh masuk kekelas dan dia senyum terus kaya yang bahagia banget. Bel pulang bunyi, ak kepo dong ingin tau rumahnya, pas pulang sengaja aku anterin dia pulang, dan yaallah rumahnya di kebon, jalannya susah usrak asruk banyak rumputnya pokonya, dan saya ga percaya sampe nanya jodi serius ke sini rumahnya ? ,Dan pas nyampe rumahnya tambah sedih lagi karna kotor banget, pas aku mau gantiin dia baju karna bajunya buat besok sekolah lagi aku bingung dong mau ngegantiin pake baju apa soalnya ga ada dan ga tau bajunya di mana. Kebetulan dia tinggal bareng neneknya yang udah tua,dan pas saya kerumahnya neneknya lagi ke kebun dan dia katanya mau nyusulin ke kebun. Sumpah demi apapun di situ pengen nangis sampe melongo aja, ak cuma bilang sing aya milik rejekina soleh,sing rajin sekolah ?.besok beli sepatu sama tasyah & dia senyum?

A post shared by rohayatun7 (@rohayatun7) on

Esok harinya, Jodi tak kunjung datang ke sekolah. Namun dia terlihat sedang jajan sekitar pukul 08.00.

Begitu melihat Jodi, Rohayatun dan Diny guru lainnya, tak sabar ingin memberihkan Jodi. Menurutnya awalnya Jodi menolak untuk dimandikan. Namun setelah dibujuk dengan makanan, bocah 7 tahun itu akhirnya mau.

“Saya langsung mandiin dia dan memakaikan seragam barunya itu, keliatan seneng banget dia pake baju baru padahal itu baju sekolah.
Trus saya ngasih dia sarapan pake nasi kuning sama daging ayam, pas saya suapin kaya menikmati banget makanannya, saya iseng nanya ke jodi, jodi enak ga ? Trus dia jawab enak,” ujanrya.

Tak sampai di situ, Rohayatun pun mengantar pulang Jodi. Ia penasaran kondisi keluarganya. Ia pun kaget akses menuju rumah Jodi yang sulit karena berada di dalam kebun.

“Ya Allah rumahnya di kebon, jalannya susah usrak asruk banyak rumputnya pokonya, dan saya ga percaya sampe nanya Jodi serius ke sini rumahnya?,” ucapnya.

Jodi ternyata tinggal bersama neneknya. Kondisi rumah yang memprihatinkan membuat Rohayatun sedih. Bahkan saat hendak menggantikan baju Jodi, ia dibuat terkaget-kaget karena tak ada baju yang layak.

“Pas aku mau gantiin dia baju karena bajunya buat besok sekolah lagi aku bingung dong mau ngegantiin pake baju apa soalnya ga ada dan ga tau bajunya di mana. Kebetulan dia tinggal bareng neneknya yang udah tua,” katanya.

Di akhir ceritanya, ia berjanji akan membelikan Jodi sepatu dan tas untuk bersekolah. Namun ia meminta agar Jodi rajin sekolah.

“Sumpah demi apapun di situ pengen nangis sampe melongo aja, aku cuma bilang sing aya milik rejekina soleh, sing rajin sekolah.besok beli sepatu sama tas yah dan dia senyum,” ucapnya.