Viral! Pria asal Filipina meninggal dunia usai dihukum squat jump 300 kali karena melanggar prokes Covid-19 (the guardian)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Protokol kesehatan menjadi sesuatu yang wajib dilakukan di masa pandemi Covid-19 ini. Biasanya, para petugas akan memberikan sanksi dan hukuman bagi masyarakat yang melanggarnya.

Namun, apa jadinya jika hukuman yang diberikan malah berujung tragis. Seperti pria asal Fillipina ini.

Ia bernama Darren Manaog Penaredondo. Pria 28 tahun itu tewas usai dihukum oleh aparat Cavite, Filipina usai melanggar protokol kesehatan lockdown Covid-19 karena masih berkeliaran dengan teman-temannya.

Dilansir The Guardian, pria itu disuruh aparat untuk squat jump 300 kali. Padahal, hukuman sebenarnya 100 kali, namun karena Darren dan teman-temannya tidak kompak, masing-masing menjadi 300 kali.

Alhasil, Darren kelelahan berat bahkan sampai pingsang beberapa kali. Menurut pengakuan kekasihnya, Darren sampai demam dan akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya.

“Selamat jalan, kami sangat mencintaimu, kami tidak akan membiarkan keadilan tidak diberikan atas kematianmu,” ucap kekasih Darren.

Kejadian ini membuat masyarakat Filipina murka. Mereka pun menuntut keadilan atas maninggalnya Darren akibat hukuman yang tak seharusnya.

Sementara itu, Kepala Polisi Kota, Letnan Marlo Nillo Solero menegaskan tak ada hukuman seberat itu bagi masyarakat jika melanggar peraturan prokes. Hingga kini, kasus tersebut pun masih dalam penyidikkan pihak kepolisian.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here