Ilustrasi Gempa (Foto: Istimewa)
Ilustrasi Gempa (Foto: Istimewa)

MINEWS, MATARAM – Ratusan jamaah calon haji (calhaj) Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, panik saat merasakan gempa 6,0 Skala Richter (SR) yang berpusat di Bali, Selasa 16 Juli 2019. Mereka adalah calhaj yang tergabung dalam kelompok terbang (kloter) sembilan.

Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kota Mataram, H Burhanul Islam mengatakan, saat gempa terjadi, sebanyak 161 jamaah calhaj baru saja turun dari bus menuju aula Asrama Haji Embarkasi Lombok, seusai proses pelepasan di Kantor Wali Kota Mataram.

“Getaran gempa terjadi ketika jamaah baru saja turun dari bus menuju aula,sehingga panik, mencari tempat berlindung dan mencari barang-barang mereka,” katanya.

Kepanikan jamaah berlangsung sekitar 30 menit dan mereka masih merasa khawatir dengan adanya gempa susulun. Setelah itu, para petugas haji menenangkan jamaah dengan memberikan imbauan.

Setelah tenang dan jamaah sudah membawa tasnya masing-masing, mereka diarahkan berkumpul ke aula untuk proses pembagian kamar serta proses pemeriksaan kesehatan dari tim Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP).

“Semoga kondisi semua jamaah sehat walafiat agar bisa diterbangkan ke Madinah Rabu besok, 17 Juli 2019,” katanya.

Berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebutkan gempa berkekuatan 6 SR itu terjadi pada 07:18:36 WIB, dan kemudian dimutakhirkan menjadi 5,8 SR.

Lokasinya berada pada 9.11 lintang selatan dan 114.54 bujur timur atau 83 kilometer barat daya Nusa Dua, Bali, dengan kedalaman 68 kilometer dan tidak berpotensi tsunami.