MATA INDONESIA, JAKARTA – Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat atau dikenal dengan sapaan Rerie menegaskan bahwa perempuan tidak boleh takut dalam mengambil kesempatan berkiprah di bidang politik dan harus mampu membangun basis dukungan. Ia juga mengatakan bahwa diperlukan kolaborasi secara menyeluruh agar gerakan perempuan memilih dipimpin perempuan berjalan sesuai harapan.

“Tugas para perempuan politik belum selesai, kita harus memperkuat kolaborasi untuk meningkatkan soliditas gerakan peningkatan kapasitas politik perempuan dengan mengabaikan sekat-sekat yang ada antar partai politik,” kata Rerie, Minggu 28 Februari 2021.

Pernyataan ini tidak lepas dari target pencapaian 30 persen keterwakilan perempuan di parlemen pada 2024. Maka ia terus mendorong kompetensi perempuan dan konsolidasi internal partai politik untuk meningkatkan partisipasi perempuan di bidang politik.

Bila berbicara kuantitas, sejatinya telah terjadi peningkatan jumlah perempuan di parlemen sejak pemilu 1999 dan saat ini komposisinya di DPR RI mencapai 20,5 persen.

Namun ia menekankan agar perempuan di parlemen juga mulai mengedepankan kualitas agar bisa mengambil peran strategis untuk melaksanakan fungsi-fungsi keterwakilan legislasi, anggaran dan pengawasan.

“Bila dukungan kebijakan afirmatif lewat perubahan undang-undang dalam tahun ini terkendala, harus diperkuat berbagai strategi alternative lewat upaya masif penguatan kapasitas politik perempuan diawali dengan penguatan literasi politik yang tidak bias gender,” kata Rerie.

Tujuan pendidikan politik tersebut adalah agar memberikan pemahaman terhadap masyarakat tentang pentingnya keterwakilan perempuan di berbagai bidang, salah satunya yaitu di parlemen.

 

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here