Presiden Jokowi bersyukur virus corona tidak terdeteksi di Indonesia
Presiden Jokowi bersyukur virus corona tidak terdeteksi di Indonesia

MATA INDONESIA, JAKARTA-Saat ini sudah ada 62 orang suspect virus corona yang diperiksa oleh Kementerian Kesehatan. Hasilnya, dinyatakan negatif yang mana artinya tidak ada virus corona terdeteksi di Indonesia.

Hal itu disampaikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat memimpin sidang kabinet paripurna dengan topik Antisipasi Dampak Perekonomian Global di Istana Kepresidenan Bogor Jawa Barat, Selasa 11 Februari 2020.

“Hasil ini perlu kita syukuri,’ katanya.

Jokowi meminta jajarannya menyampaikan informasi yang konkret terkait penanganan wabah virus corona di Indonesia. Orang nomor satu di Indonesia ini ingin menegaskan kepada dunia bahwa pemerintah betul-betul serius menangani virus asal Wuhan, Cina itu.

“Saya minta agar penyampaian ke media pagi, siang, malam terus dilakukan sehingga informasi betul-betul konkret, ada fakta-faktanya. Sehingga persepsi yang ada di luar kepada pemerintah Indonesia betul-betul sangat serius dalam menangani ini,” katanya.

Jokowi lantas memuji kerja keras yang telah dilakukan para kementerian terkait dalam menangani virus corona. Dia meyakini apabila kerja keras itu terus dilakukan maka virus corona tak akan masuk ke Indonesia.

Sebelumnya, Kemenkes menyatakan 62 suspect virus corona itu dikirim dari 28 rumah sakit di 16 provinsi. Dari 16 provinsi itu, DKI Jakarta menempati peringkat teratas suspect virus corona dengan 14 subkasus.

“Kalau mau dibagi bisa saja ada DKI Jakarta 14, Bali 11, Jateng 7, Jabar 6, Jatim 5, banten 4, Sulut 4, Jogja 2, Kaltim 2, Jambi 1, Papua Barat 1, NTB 1, Kepri 1, bengkulu 1, Kalbar 1, dan Sultra 1. Total ada 62,” ujar Kepala Balitbang Kemenkes Siswanto di Kantor Staf Presiden, Senin 10 Januari 2020.

Dia menjelaskan ke-62 sampel itu diperiksa dengan cara Polymerase Chain Reaction (PCR) yang dapat mendeteksi langsung virus corona. Caranya yakni, RNA diekstrasi terlebih dahulu kemudian ditambah reagen tertentu

Untuk itu, Kemenkes memastikan bahwa Indonesia mampu mendeteksi virus corona. Pasalnya, virus corona tersebut dinilai mirip dengan H5N1 atau flu burung hingga virus MERS.

 

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here