Rekor Terburuk! Ekonomi AS Meredup 32 Persen di Kuartal II 2020
Rekor Terburuk! Ekonomi AS Meredup 32 Persen di Kuartal II 2020

MATA INDONESIA, WASHINGTON – Departemen Perdagangan Amerika Serikat (AS) melaporkan pertumbuhan ekonomi negara tersebut untuk periode kuartal II tahun ini pada Kamis, 20 Juli 2020.

Perekonomian negara berjuluk Paman Sam tersebut meredup 32,9 persen dibanding periode serupa pada tahun 2019. Data itu masih lebih rendah dari prediksi pada ekonom yang disurvei Dow Jones yang sebesar 34,7 persen.

Ekonom di Moody’s Analytics, Mark Zandi pun menganalogikan resesi yang dialami AS sebagai sebuah lubang yang dalam dan gelap.

“Kita pasti akan keluar (dari lubang itu), tapi akan butuh waktu lama,” katanya, melansir CNBC, Jumat 31 Juli 2020.

Sebenarnya tanda-tanda resesi bagi ekonomi AS sudah terlihat sejak Februari 2020. Buktinya selama Kurtal I 2020, pertumbuhan ekonomi AS sudah anjlok 5 persen secara kuartalan dan secara triwulanan turun 1,8 persen.

Penurunan tajam tersebut menimpa konsumsi rumah tangga, ekspor, produksi, investasi, serta belanja pemerintah lokal maupun negara bagian menekan produk domestik bruto (PDB) lebih lanjut.

Konsumsi rumah tangga yang selama ini menyumbang sekitar dua pertiga dari seluruh kegiatan ekonomi di AS, merosot 25 persen. Pun indeks harga konsumen, indikator penting inflasi, anjlok 1,5 persen pada kuartal II 2020. Angka ini turun dari 1,4 persen pada kuartal I 2020.

Ini menjadi rekor terburuk AS sepanjang sejarah sejak pertengahan tahun 1921 silam. Lalu pada kuartal I tahun 1958, pertumbuhan ekonomi AS minus 10 persen. Selanjutnya selama krisis keuangan Global tahun 2008 adalah perekonomian AS minus 8,4 persen pada kuartal IV 2008.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here