PSBB Transisi dinilai tak efektif cegah virus corona
PSBB Transisi dinilai tak efektif cegah virus corona (foto istimewa)

MATA INDONESIA, JAKARTA-Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi yang digulirkan oleh Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dinilai Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI), Hermawan Saputra tidak efektif.

Dia beralasan, karena tidak adanya sinkronisasi antara DKI dengan daerah penyangga, seperti di Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Bodetabek).

“Maka semacam mobilitas orang dan lainnya juga (mengakibatkan) tidak terlalu mampu mengendalikan Covid-19. Memang ada perlambatan kasus, tapi peelambatan itu ada angka tinggi lagi,” katanya.

Dia menambahkan, DKI akan sulit mengendalikan Covid-19 karena menerapkan PSBB transisi dan tidak adanya kolaborasi bersama pemerintah daerah penyangga Ibu Kota.

Diketahui, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta memutuskan kembali menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) masa transisi terkait penanganan Covid-19 atau virus corona, mulai Senin 12 Oktober 2020.

Atas penerapan itu, sejumlah tempat umum kembali dibuka dengan protokol kesehatan Covid-19. Salah satu yang kembali dibuka adalah bioskop, dengan batasan penonton paling banyak 25 persen.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here