Muhyiddin Yassin.
Muhyiddin Yassin. (kaldera.id)

MATA INDONESIA, PETALING JAYA – Presiden organisasi veteran Malaysia atau Asosiasi Patriot Nasional (Patriot) Mohamed Arshad Raji menuding Perdana Menteri Muhyiddin Yassin kehilangan cara menangani Covid19 sehingga Malaysia meminta raja mengumumkan keadaan darurat. Padahal cara itu bikin Malaysia ambruk.

Arshad Raji seperti dilansir Free Malaysia Today justru mempertanyakan pembentukan Dewan Keamanan Nasional yang dipimpin sendiri oleh Muhyiddin dalam keadaan darurat.

Dengan mengusulkan raja mengumumkan negara dalam keadaan darurat, menunjukkan defisit kepercayaan kepada Pemerintahan Muhyiddin.

“Ada seruan terus-menerus oleh warga dari semua lapisan masyarakat untuk mengecam proposal tersebut, karena kata darurat memunculkan rasa ketidakpastian, ketakutan dan ketidakamanan yang mungkin mempengaruhi kehidupan sehari-hari warga,” kata Arshad.

Sejumlah elemen masyarakat Malaysia, termasuk Patriot menentang langkah Muhyiddin tersebut.

Masyarakat khawatir, pengumuman keadaan darurat justru akan membuat ekonomi Malaysia semakin terpuruk ke jurang yang lebih dalam lagi.

Menurutnya, bisnis akan bangkrut, pengangguran bertambah, gagal bayar pinjaman terutama utang swasta semakin tinggi, pasar saham anjlok yang berujung pada diturunkannya peringkat ekonomi negeri jiran tersebut.

Arshad justru meminta Pemerintahan Muhyiddin bekerja keras mengatasi defisit kepercayaan dan menjangkau dengan tangan yang tulus untuk membantu memerangi pandemi Covid19.

Dia menegaskan untuk memerangi pandemi membutuhkan dukungan penuh seluruh pihak di Malaysia.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here