puguh sadadi
Puguh Sadadi. (Foto:Iyan/Minews.id)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Masyarakat dan pemerintah Indonesia harus mewaspadai upaya-upaya orang yang ingin mengacaukan negara ini saat situasi darurat akibat pandemi Covid19. Hal tersebut diungkapkan pengamat Hubungan Internasional Puguh Sadadi PhD saat berbincang dengan Mata Milenial Indonesia, Jumat 17 Juli 2020.

Menurut dia, saat ini memang bisa dirasakan proxy-proxy di Indonesia sedang memainkan perannya dengan bertindak melawan pemerintah.

Misalnya saja gerakan menolak rapid test yang pernah marak beberapa waktu lalu. Padahal, test itu sangat penting untuk mengetahui kondisi penyebaran Covid19 di suatu daerah.

“Itukan untuk mereka sendiri. Mengapa mereka melakukan penolakan, pasti ada sesuatu informasi yang mereka terima,” ujar Puguh Sadadi.

Puguh menegaskan dalam kondisi darurat seperti menghadapi Pandemi Covid19 ini adalah saat yang paling memudahkan proxy bergerak karena dalam kondisi seperti itu fokus pemerintah dan masyarakat tidak satu.

Maka masyarakat dan pemerintah harus waspada dengan informasi-informasi yang tidak masuk akal, misalnya kata yang tiba-tiba trending tanpa alasan yang jelas dan bukan karena viral.

Meski secara sistem negara kita relatif stabil dari serangan proxy karena pilar-pilar demokrasi sudah berfungsi dengan baik, namun harus mewaspadai informasi yang tidak masuk akal, terutama yang langsung menyudutkan pemerintah.

Sementara pemerintah harus menegakkan hukum dengan obyektif berdasarkan fakta-fakta yang jelas sehingga tidak mudah disudutkan para proxy.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here