Menag Yaqut Minta Semua Umat Beragama Tetap Saling Menghargai
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (istimewa)

MATA INDONESIA, JAKARTAMenteri Agama Yaqut Cholil Qoumas diminta membuka wawasan masyarakat Cina agar bisa memahami budaya Indonesia melalui materi moderasi beragama.

Undangan itu disampaikan pimpinan The Chartered Institute of Management Accountants (CIMA), Hermawan Kartajaya yang dikenal juga sebagai pakar ilmu pemasaran Indonesia.

Menag Yaqut menyambut baik undangan CIMA yang rencananya digelar pada Maret 2021.

“Ya saya menyambut baik undangan ini dan saya siap untuk mengisi kuliah umum nanti,” ujar lelaki yang sering dipanggil Gus Tutut tersebut, Kamis 21 Januari 2021.

Dalam kesempatan tersebut Menag menujukkan sebuah lukisan di atas kanvas kepada pengurus CIMA itu.

Menurutnya, lukisan itu sarat makna Kebhinekaan di Indonesia khususnya pada masa perjuangan dan merebut kemerdekaan.

Lukisan itu menurutnya dia bawa dari Kantor Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda Anshor. Gambarnya menceritakan Presiden Soekarno yang mengendong seorang prajurit Nasrani yang ditandai dengan kalung salib di leher.

Menurut Gus Tutut, hal itu menunjukkan kemerdekaan Indonesia diraih oleh seluruh umat beragama. Indonesia merdeka bukan oleh satu agama saja melainkan oleh seluruh umat beragama.

Lukisan itu dibuat oleh perupa asal Belanda yang sudah menjadi warga Indonesia. Di lukisan itu juga terlihat latar rumah ibadah umat Islam dan Nasrani yang menggambarkan kebhinekaan di Indonesia itu sejak dulu sudah terjaga dengan baik.

 

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here