Angela Merkel. (Foto: Zimbio)

MATA INDONESIA, INTERNASIONAL – Kanselir Jerman, Angela Merkel prihatin mengenai akses vaksin virus corona terhadap negara-negara miskin. Keprihatinan ini ia sampaikan pada pertemuan puncak Konferensi Tingkat Tinggi G20.

Sementara negara-negara kaya justru sebaliknya. Mereka menjaminkan dan menjanjikan kesetaraan atas vaksin virus corona yang telah dikembangkan sejumlah perusahaan farmasi. Negara-negara maju juga memastikan akan mulai melakukan pemberian vaksin virus corona akhir Desember nanti.

Ketika negara-negara maju akan memulai vaksinasi, negara-negara miskin di dunia masih berjuang menekan laju virus corona. Bukan hanya itu, negara-negara miskin juga masih harus bekerja keras membangun ekonomi mereka yang terpuruk akibat serangan virus corona yang telah berlangsung hampir setahun.

“Kami sekarang akan berbicara dengan GAVI (Kelompok Aliansi Virus Global) tentang kapan negosiasi ini dimulai, karena saya agak khawatir belum ada yang dilakukan mengenai itu,” kata Angela Merkel, melansir BBC, Senin, 23 November 2020.

KTT G20 merupakan pertemuan kekuatan ekonomi terkemuka di dunia. Selama konferensi yang diadakan secara virtual, negara-negara kaya berjanji mendukung negara-negara miskin dengan kerusakan ekonomi yang parah akibat pandemi virus corona.

Selain itu, negara-negara anggota G20 juga berjanji menangani pembiayaan yang diperlukan untuk mendukung produksi dan distribusi vaksin virus corona yang adil, serta perawatan untuk virus dan tes.

Virus corona telah menginfeksi hampir 60 juta orang di seluruh dunia sejak muncul di Cina, Desember tahun lalu, dan menewaskan hampir 1,4 juta orang.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here