Sejarawan Betawi Alwi Shahab meninggal dunia
Sejarawan Betawi Alwi Shahab meninggal dunia

MATA INDONESIA, JAKARTA-Indonesia kembali berduka setelah kehilangan Jacob Oetama sebagai tokoh pers nasional, kini Alwi Shahab yang juga merupakan wartawan Senior sekaligus sejarawan Betawi dikabarkan meninggal dunia.

Dirinya menghembuskan napas terakhirnya pada Kamis 17 September 2020, pukul 03.00 WIB di usia 84 tahun.

Kabar meninggalnya Alwi, disampaikan Dinas Kebudayaan DKI Jakarta melalui akun instagramnya. Sang sejarawan ini akan disemayamkan di rumah duka, Kompleks Balekambang, Asri no 14, Gang Haji Sarbii, Jalan Munggang, Condet, Jakarta Timur.

“Kami segenap keluarga besar Dinas Kebudayaan Provinsi DKI Jakarta Mengucapkan turut berduka cita sedalamnya kepada keluarga yang ditinggalkan,” tulis @DisbudDKI.

Diketahui, Alwi Shahab lahir di Jakarta, 31 Agustus 1936. Ia adalah seorang wartawan yang telah menjalani profesinya selama lebih dari 40 tahun. Kariernya dimulai tahun 1960 sebagai wartawan, kantor berita Arabian Press Board di Jakarta.

Sejak Agustus 1963 ia bekerja di Kantor Berita Antara. Berbagai jenis liputan digelutinya saat di Antara, mulai dari reporter kota, kepolisian parlemen, sampai bidang ekonomi. Selama sembilan tahun (1969-1978), anak Betawi kelahiran Kwitang, Jakarta Pusat ini, menjadi wartawan Istana.

Sepanjang bertugas sebagai wartawan, Alwi Shahab kerap melakukan liputan di luar negeri. Di antaranya, tahun 1983 ia mengunjungi perbatasan Malaysia-Thailand untuk meliput operasi penumpasan gerakan Komunis oleh tentara Malaysia.

Pensiun dari Antara tahun 1993, ia bergabung dengan HU Republika. Koran yang usianya relatif muda ini, tanpa kesulitan Abah Alwi, begitu ia biasa dipanggil oleh rekan-rekan yuniornya, langsung beradaptasi dengan lingkungan baru yang dihuni oleh orang-orang muda.

Dengan komitmennya yang tinggi terhadap kewartawanan Abah Alwi langsung menjadi contoh bagi rekan yuniornya, bagaimana seseorang bisa menjadi wartawan sejati, walau telah memasuki usia senja. Ia tak kalah produktif dibandingkan dengan rekan yuniornya.

Sejak di Republika, ia mulai menulis artikel-artikel tentang sejarah kota Jakarta, baik dalam bentuk tulisan lepas, di rubrik kebudayaan, maupun di rubrik Sketsa Jakarta dan Nostalgia.

Walau telah lebih enam tahun menulis, ia seolah-olah tidak kehabisan bahan untuk mengangkat permasalahan kota Jakarta, terutama kisah-kisah tempo doeloenya.

Untuk objektivitas penulisan, ia bukan saja mendatangi nara sumber, menelaah berbagai koleksi dan bahan, tetapi juga mendatangi tempat yang menjadi bahan penulisannya.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here