Ilmuwan Coba Hitung Akhir Alam Semesta, Kapan Kiamat?
Ilustrasi Supernova (istimewa)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Fenomena ledakan bintang di galaksi atau supernova coba dihitung oleh seorang Ilmuwan bernama Matt Caplan dari Illinois State University.

Ia juga membuat perhitungan tentang akhir alam semesta. Penelitian ini telah diterbitkan pada 7 Agustus di jurnal Monthly Notices of the Royal Astronomical Society.

Melansir Space.com, Caplan menggambarkan bahwa saat alam semesta ‘mati’, maka akan menjadi ‘tempat yang sedikit menyedihkan, sepi dan dingin’.

“Akhir alam semesta dikenal sebagai ‘kematian panas’, di mana alam semesta sebagian besar akan menjadi lubang hitam dan bintang yang terbakar,” ujarnya, Senin 17 Agustus 2020.

Dalam studi terbarunya, Caplan memprediksi bahwa bintang masif meledak dalam supernova, ketika besi menumpuk di intinya dan terakumulasi sehingga memicu keruntuhan bintang.

Bintang yang lebih kecil seperti katai putih tentu tidak memiliki gravitasi dan kepadatan untuk menghasilkan besi ini.

Namun, Caplan menemukan bahwa seiring berjalannya waktu, katai putih mungkin menjadi redup, membeku dan menjadi bintang ‘katai hitam’ yang dapat menghasilkan besi.

“Bintang bersinar karena fusi termonuklir dan itu cukup panas untuk menghancurkan inti kecil bersama-sama untuk membuat inti yang lebih besar, yang melepaskan energi,” katanya.

Caplan mencatat bahwa fusi ini adalah kunci untuk membuat besi di dalam katai hitam dan memicu supernova. Ia kemudian menghitung bahwa yang pertama dari supernova katai hitam ini akan meledak dalam waktu sekitar 10 pangkat 1.100 tahun.

Lalu diikuti oleh bintang yang semakin kecil hingga tidak ada yang tersisa dan diperkirakan akan terjadi dalam waktu sekitar 10 pangkat 3.200 tahun.

“Sulit untuk membayangkan apapun yang terjadi setelah itu. Supernova katai hitam mungkin hal menarik terakhir yang terjadi di alam semesta. Mereka mungkin supernova terakhir yang pernah ada,” ujarnya.

Ia juga menggambarkan bahwa setelah supernova terakhir meledak, galaksi akan tersebar, lubang hitam akan menguap, dan perluasan alam semesta akan menarik semua objek yang tersisa sejauh ini, sehingga tidak ada yang akan melihat yang lain meledak.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here