Erupsi Gunung Merapi
Erupsi Gunung Merapi

MATA INDONESIA, JAKARTA –¬†Gunung Merapi kini telah mengalami deformasi atau penggembungan, yang diketahui muncul setelah letusan pada 22 Juni 2020 lalu.

Menurut Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta Hanik Humaida, penggembungan ini tercatat 0,5 centimeter per hari.

“Sejak tanggal 22 Juni kemarin sampai sekarang. Jadi penggembungan terjadi setelah erupsi. Sebelum erupsi tidak ada,” kata Hanik, Kamis 9 Juli 2020.

Namun, ia memastikan penggembungan ini belum signifikan, dibanding saat setelah erupsi pada 2006 dan 2010 lalu.

“Erupsi tahun 2010 terjadi penggembungan 120 cm. Rata-rata 30-40 cm perhari,” ujarnya.

Dengan perhitungan penggembungan 0,5 cm perhari, BPPTKG menilai ada dua kemungkinan. Pertama adalah erupsi lebih banyak didominasi gas. Kondisi ini seperti saat erupsi pada Juni 2020 yang lalu. Sementara kemungkinan kedua adalah munculnya kubah lava baru, seperti tahun 2018 lalu.

Dia menambahkan meskipun ada penggembungan namun tidak ada perubahan status Gunung Merapi. Hanik menyebut sejak Mei 2018, Gunung Merapi masih berstatus waspada.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here