karantina wni di wuhan
Karantina WNI di Wuhan. (batamnews.co.id)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Pemerintah tidak menempatkan begitu saja 238 warga negara Indonesia (WNI) dari Wuhan di pangkalan militer Natuna. Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Anung Sugihantono menegaskan mereka diisolasi dengan tiga lapis pembatas yang tidak bisa diakses masyarakat umum.

“Mengenai mengapa di Natuna, ini kebijakan pemerintah, kami di Kementerian Kesehatan memberikan persiapan pelayanan. Tentu pemerintah punya pertimbangan-pertimbangan, karena waktu, karena persoalan jumlah, karena persoalan kedaruratan itu sendiri. Banyak opsi yang disiapkan, tapi pemerintah memilih Natuna sebagai tempat observasi kesehatan selama masa karantina,” kata Anung, Senin 3 Februari 2020.

Sementara lapisan pembatas yang dibangun di karantina tersebut terdiri dari pertama warga yang dikarantina tidak bisa kontak dengan orang lain kecuali tenaga kesehatan.

Lalu, di lapisan kedua hanya digunakan untuk dukungan pelayanan kesehatan, makanan dan sebagainya. Sementara pada lapisan ketiga untuk tempat pemantauan.

Semua unsur petugas kesehatan ada di situ apakah dari Kementerian Kesehatan, maupun tenaga medis dari tiga angkatan TNI.

Anung menegaskan penempatan karantina di hanggar pangkalan udara bukan hanya mempertimbangkan lokasi yang paling jauh, namun melihat psikologi para WNI yang diobservasi kesehatannya agar tidak stres.

Kendati demikian pertimbangan jarak yang berjauhan dengan lokasi masyarakat juga menjadi salah satu pertimbangan dalam menentukan lokasi karantina merujuk pada mekanisme penularan virus.

Anung menyatakan sejauh ini mekanisme penularan masih belum jelas meski beberapa menyebutkan kemungkinan melalui kontak dekat, melalui udara, dan juga melalui droplet atau dahak dan bersin orang yang terinfeksi.

Namun, Anung memastikan jarak tempat observasi kesehatan para WNI di Natuna cukup jauh dari lingkungan masyarakat umum.

Dia juga menegaskan corona adalah jenis virus yang tidak terlalu kuat berada di udara. Dari sisi kesehatan jarak karantina di Natuna itu membuat virus tersebut tidak akan sampai ke komunitas.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here