Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil

MATA INDONESIA, JAKARTA-Tingginya kasus covid-19 di wilayah Bogor, Depok dan Bekasi (Bodebek), Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil berencana berkantor di Kota Depok mulai pekan depan.

Hal itu dilakukannya untuk mempermudah penanganan Covid-19 di daerah Bodebek yang menjadi zona merah.

“Berdasarkan data sekitar 70 persen kasus Covid-19 di Jabar terjadi di wilayah Bodebek,” ujar pria yang juga Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Jabar itu.

Merujuk data yang dihimpun Gugus Tugas Jabar pada periode 21-27 September 2020, Kota Depok memiliki kasus positif terbanyak di antara daerah lain yakni 1.099 kasus, disusul Kota Bekasi (962 kasus) dan Kabupaten Bekasi (512 kasus). Sementara dari periode yang sama, Kota dan Kabupaten Bogor masing-masing melaporkan 228 kasus dan 465 kasus.

Dari segi keterisian tempat tidur di rumah sakit rujukan Covid-19 per 26 September lalu, 10 besar rumah sakit terbanyak merawat kasus Covid-19 juga didominasi asal Bodebek.

Di Kota Depok, urgensi terkait ketersediaan ICU (Intensive Care Unit) dan HCU (High Care Unit) sebagai ruang perawatan pasien COVID-19 kriteria berat. Untuk itu, penanganan Covid-19 khususnya di Kota Depok perlu lebih ditingkatkan, terutama dari sisi ketersediaan fasilitas pelayanan kesehatan.

“Secara umum memang dari seluruh 27 kabupaten/kota di Jawa Barat, dari sebelas rumah sakit tersibuk yang mengurus (kasus) COVID-19 itu sembilan ada di Bodebek. Dan Depok ini paling kritis dari catatan statistik kami sudah di atas 80 persen (tingkat keterisiannya),” ujarnya.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here