Kinerja Obligasi tahun ini bakal kuat
Kinerja Obligasi tahun ini bakal kuat

MATA INDONESIA, JAKARTA-Kinerja pasar obligasi pada tahun ini diprediksi oleh ekonom Katarina Setiawan masih akan kuat, karena didukung oleh kondisi makro ekonomi domestik yang relatif baik.

Menurutnya, prospek pasar obligasi sangat erat hubungannya dengan kondisi makroekonomi terutama terkait suku bunga, inflasi, dan stabilitas nilai tukar rupiah.

Pasar obligasi secara historis mencatat kinerja baik pada tren suku bunga rendah dan inflasi tetap terjaga.

“Dinamika kondisi makroekonomi tahun ini akan tetap suportif bagi pasar obligasi, di mana suku bunga diperkirakan tetap rendah dan inflasi tetap pada level yang terjaga,” ujar Katarina melalui keterangan di Jakarta, Selasa 23 Februari 2021.

Tahun 2021, kata dia sebagai tahun pemulihan didukung oleh vaksinasi secara global yang menjadi kunci untuk normalisasi aktivitas ekonomi. Pada Januari, Dana Moneter Internasional (IMF) merevisi naik proyeksi pertumbuhan ekonomi 2021 dari sebelumnya 5,2 persen menjadi 5,5 persen didukung oleh ketersediaan vaksin yang lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Ia mengatakan potensi perbaikan ekonomi didukung oleh kebijakan moneter dan fiskal yang tetap akomodatif. Tingkat suku bunga diperkirakan masih dipertahankan pada level rendah dan program pembelian aset skala besar atau quantitative easing juga masih akan dipertahankan sehingga tingkat likuiditas tetap tinggi dan mendukung pemulihan ekonomi.

“Dinamika kondisi ini berpotensi untuk menghasilkan iklim yang kondusif bagi pasar saham dan obligasi,” katanya.

Untuk inflasi, kata dia tetap pada level terjaga di tahun ini dan belum akan mendorong bank sentral untuk melakukan pengetatan kebijakan. Inflasi di semester I-2021 diperkirakan meningkat karena faktor low base pada semester I-2020, namun inflasi berpotensi mengalami moderasi di semester II-2021.

“Tingkat pengangguran secara global, termasuk di Indonesia, belum kembali pada level full employment sehingga stimulus yang dikeluarkan tidak memberikan tekanan inflasi tinggi. Stimulus saat ini lebih bersifat menopang daya beli, bukan sebagai booster tingkat pengeluaran yang dapat menyebabkan inflasi,” ujarnya.

Selain itu, ia juga melihat ada potensi meningkatnya minat investor asing terhadap pasar obligasi Indonesia, karena pasar Indonesia merupakan negara dengan peringkat investment grade yang menawarkan tingkat imbal hasil obligasi tinggi, sehingga dapat menarik investor asing di tengah era suku bunga rendah saat ini.

“Investor dapat mempertimbangkan pilihan investasi di pasar obligasi apabila menginginkan instrumen investasi dengan tingkat volatilitas lebih rendah dari pasar saham,” katanya.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here