Ilustrasi seleksi CPNS
Ilustrasi seleksi CPNS

MATA INDONESIA, JAKARTA – Seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) formasi 2019 kembali dilanjutkan, yakni untuk tahap Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) di tengah pandemi COVID-19. Pelaksanaan seleksi kali ini tentunya tetap mengedepankan protokol kesehatan untuk pencegahan penyebaran virus corona.

Sebelumnya, jadwal seleksi CPNS formasi 2019 ditunda dari jadwal yang ditetapkan karena pandemi COVID-19, seharusnya rangkaian seleksi pada Mei 2020. Hal tersebut diungkapkan Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana saat Rapat Kerja Komisi II DPR RI di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa 23 Juni 2020.

“Panitia Seleksi Nasional (panselnas) telah memutuskan bahwa seleksi SKB yang tertunda akan dilaksanakan dengan pertimbangan UU,” kata Bima.

Diketahui, seleksi SKD telah dilaksanakan pada 27 Januari dan berakhir pada 10 Maret 2020 lalu. Tahap ini dilaksanakan di 446 titik lokasi ujian, terdiri dari 34 laboratorium BKN, 102 titik mandiri instansi pusat, dan 310 lokasi tes di instansi daerah.

Menurut dia, tes SKD itu diikuti lebih dari 3 juta orang atau 91 persen dari dari terdaftar dari jumlah peserta SKD. “Ada 521 instansi yang membuka formasi CPNS 2019, terdiri dari 65 instansi pusat, 456 instansi daerah di 29 provinsi dan 427 kabupaten/kota,” ujarnya.

Untuk tes SKB yang tertunda, rencananya dilaksanakan pada akhir Agustus hingga awal Oktober 2020. Namun hal tersebut dengan melihat kondisi atau perkembangan kasus pandemi COVID-19 di Indonesia.

Menurut dia, pelaksanaan tes SKB tersebut dilaksanakan dengan pertimbangan UU ASN Pasal 62 ayat 2 yang mengharuskan seleksi CPNS dengan melakukan seleksi administrasi, SKD, dan SKB; peraturan MenPAN-RB tentang kriteria penetapan kebutuhan PNS; serta untuk menegakkan keadilan dan objektivitas peserta yang lulus SKD.

Panselnas pun akan mengedepankan protokol kesehatan yang ketat dalam melaksanakan tes SKB. Termasuk akan menetapkan lokasi ujian yang akan meminimalisir pergerakan peserta untuk menghindari penyebaran COVID-19.

“Panselnas akan menetapkan lokasi ujian yang meminimalisir pergerakan peserta karena potensi pergerakan peserta lintas kabupaten/kota, lintas provinsi bahkan tes ke Jakarta,” katanya.

Bima mengatakan panselnas akan berkonsultasi dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 yang ada di pusat maupun di daerah. Tujuannya untuk menerapkan protokol kesehatan dalam tes CPNS tersebut secara ketat.

Rapat Kerja Komisi II DPR RI tersebut dipimpin Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Doli Kurnia Tandjung dengan dihadiri Menteri Pemberdayaan Aparatur Sipil dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB), Kepala BKN, dan Ketua Aparatur Sipil Negara.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here