Presiden Joko Widodo
Presiden Joko Widodo

MATA INDONESIA, JAKARTA –¬†Presiden Joko Widodo mengungkapkan maksud dari konsep new normal yang kini mulai dikampanyekan.

Jokowi berkata, pemerintah terus berusaha agar kehidupan masyarakat perlahan-lahan pulih kembali di masa pandemi Covid-19 ini. Nantinya, masyarakat akan memasuki kehidupan baru, atau diistilahkan ‘new norma’, ditandai dengan beroperasinya kembali sektor-sektor usaha.

“Sektor-sektor usaha yang tutup dapat berangsur-angsur dibuka kembali,” kata Jokowi dalam siaran pers Sekretariat Presiden, Jumat 15 Mei 2020.

Namun, Jokowi menegaskan, sektor usaha yang dibuka nantinya wajib menjalankan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

“Saya ambil contoh misalnya rumah makan isinya hanya 50 persen, jarak antar kursi dan meja diperlonggar,” ujar Presiden.

Menurutnya, masyarakat dapat beraktivitas normal kembali namun harus menyesuaikan dan hidup berdampingan dengan Covid-19.

Pasalnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa terdapat potensi bahwa virus ini tidak akan segera menghilang dan tetap ada di tengah masyarakat.

“Informasi terakhir dari WHO yang saya terima bahwa meskipun kurvanya sudah agak melandai atau nanti menjadi kurang, tapi virus ini tidak akan hilang. Artinya kita harus berdampingan hidup dengan Covid,” kata Jokowi.

Dia meyakini apabila masyarakat patuh terhadap imbauan pemerintah dan menerapkan protokol kesehatan Covid-19, maka akan dapat mencegah penularan virus tersebut.

Mengenai waktunya untuk menerapkan new normal, Jokowi berkata ia masih melakukan evaluasi mendalam, merujuk pada data dan fakta di lapangan.

 

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here