Ilustrasi ojek online
Ilustrasi ojek online

MATA INDONESIA, JAKARTA –¬†Ojek online (ojol) menjadi salah satu yang bakal terdampak cukup parah ketika Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) diterapkan di DKI Jakarta pada 10 April 2020 mendatang.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, akan ada pembatasan jumlah orang dalam setiap kendaraan. Namun, untuk teknisnya, masih akan menunggu aturan yang segera diterbitkan terkait PSBB di ibu kota.

“Jadi ketika ini dilakukan, maka ada batasan jumlah orang yang bisa naik di kendaraan itu. Nanti akan diatur dalam peraturannya secara detail,” kata Anies di Jakarta, Selasa 7 April 2020.

Anies menjelaskan, secara prinsip, Jakarta sudah menerapkan PSBB sejak 3 pekan lalu. Namun saat ini PSBB dibarengi tindakan penegakan hukum.

“Memang Jakarta sudah melakukan PSBB selama ini cuman bedanya kalau kemarin tidak ada peraturan yang mengikat kalau sekarang bisa menegakkan,” ujar dia.

Jika merujuk Permenkes tentang PSBB, ojek online tak akan bisa lagi mengangkut penumpang jika PSBB diterapkan 10 April mendatang. Namun, ojol masih bisa melayani jasa angkut atau pengiriman barang.

Hal itu sebagaimana diatur dalam lampiran Permenkes, yang berbunyi:

“Layanan ekspedisi barang, termasuk sarana angkutan roda dua berbasis aplikasi dengan batasan hanya untuk mengangkut barang dan tidak untuk penumpang.”

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here