Ilustrasi rupiah menguat atas dolar AS (istimewa)
Ilustrasi rupiah menguat atas dolar AS (istimewa)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Nilai tukar rupiah atas dolar AS menutup perdagangan awal pekan, 20 April 2020 dengan penguatan. Mengutip data RTI Bussines, rupiah berada pada posisi Rp 15.413 per dolar AS atau menguat 0,11 persen.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan, penguatan mata uang garuda dibayangi oleh kemunduran rencana lockdown AS yang memberikan pukulan bagi laju dolar AS. Presiden AS Donald Trump mengeluarkan pedoman baru pembukaan kembali ekonomi AS. Ia pun dapat mendikte persyaratan kepada gubernur negara bagian.

“Pedoman tidak berisi tanggal, sehingga sulit untuk tindakan pembukaan kembali,” ujar Ibrahim Senin sore.

Sementara dari dalam negeri, penguatan rupiah dipengaruhi oleh laporan dari lembaga pemeringkat S&P.
Lembaga ini merevisi prospek (outlook) surat utang Indonesia dari stabil menjadi negatif.

“Sebab, mereka mempertimbangkan pelebaran defisit menjadi 5,07 persen dari produk domestik bruto (PDB),” kata Ibrahim.

Namun, S&P mempertahankan Sovereign Credit Rating atau peringkat utang Indonesia tetap BBB/A-2. Ibrahim menilai penurunan outlook tersebut masih cukup bagus untuk pasar obligasi dalam negeri.

“Arus modal kembali masuk ke pasar valas dan obligasi dan ini mengindikasikan bahwa fundamental ekonomi Indonesia cukup bagus walaupun di tengah pandemi,” ujarnya.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here