MATA INDONESIA, JAKARTA – Prabowo Subianto sah ditetapkan sebagai Menteri Pertahaan Republik Indonesia. Prabowo dilantik oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu 23 Oktober 2019. Ketua Umum Partai Gerindra ini sah bergabung dalam Kabinet Indonesia Maju periode 2019-2024.

Alasan Jokowi memilih rivalnya di Pilpres tahun 2014 dan 2019 menjadi Menetri Pertahanan RI yaitu ingin membangun sebuah demokrasi gotong-royong. “Kita ini pengin membangun sebuah demokrasi gotong royong”, kata Jokowi saat berbincang dengan wartawan di Istana Merdeka, Jakarta,

Presiden Jokowi menjelaskan, di Indonesia tidak ada yang namanya oposisi seperti negara lain. Demokrasi Indonesia adalah demokrasi gotong-royong. Oleh karena itu, Jokowi tidak keberatan rivalnya tersebut masuk kedalam kabinet. “Kalau itu baik untuk negara, baik untuk bangsa, kenapa tidak?” ungkapnya.

Sebelumnya, pada tahun 2009, Prabowo mencalonkan diri menjadi wakil presiden dari Megawati Soekarnoputri. Namun, Prabowo kalah dari pasangan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)-Boediono. Lalu di tahun 2014, Prabowo kembali mencalonkan sebagai calon Presiden bersama Hatta Rajasa. Kali ini Prabowo kalah dari Jokowi-Jusuf Kalla.

Atas permintaan pendukungnya, Prabowo kembali mencalonkan diri menjadi presiden di tahun 2019 bersama Sandiaga Uno. Namun, Prabowo kembali kalah dari Jokowi–Ma’ruf Amin.

Hingga akhirnya Prabowo menerima tawaran Jokowi menjadi Menteri Pertahanan Republik Indonesia masa periode 2019-2024.

Reporter: Fatahilah Aji Putera

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here