Dokter yang memeriksa Pasien di Calabria Italia
Dokter yang memeriksa Pasien di Calabria Italia

MATA INDONESIA, JAKARTA – Italia menjadi negara kedua di Eropa setelah Inggris yang angka kematian akibat virus corona mencapai 50.000 orang pada bulan ini.

“Sampai setengah jam yang lalu, 12 dari 18 tempat tidur perawatan intensif Covid kami terisi,” kata Dokter Demetrio Labate, sambil mengencangkan pakaian pelindungnya. “Tapi sekarang ada 11 [tempat tidur]. Kita baru saja kehilangan pasien lain – dia berusia 82 tahun.”

Calabria, wilayah yang terletak di bagian selatan Italia itu dengan cepat diumumkan sebagai “zona merah” pada awal November saat virus yang mendatangkan kehancurannya.

“Gelombang kedua menghantam kami lebih keras daripada gelombang pertama,” kata Demetrio Labate, Dokter Unit Perawatan Insentif di Rumah Sakit Grande Ospedale Metropolitano, Calabria, Italia. Ia mengaku bahwa dengan jumlah staf yang terbatas, mereka harus melakukan sejumlah sif ekstra.

Italia adalah negara pertama di Eropa yang terdampak pandemi dan sempat menjadi episentrum global. Dengan jumlah kasus tertinggi kedelapan di dunia, bulan ini Italia menjadi yang kedua di Eropa yang melampaui 50.000 kematian akibat virus corona.

Pada bulan Juli, ketika jumlah kasus harian turun menjadi lebih dari 100, rasa aman yang palsu muncul ketika Italia membuka pintunya untuk wisatawan dan pembatasan dilonggarkan. Kini Italia harus menerima konsekuensinya melawan gelombang kedua yang mematikan – dan sekali lagi angka kematiannya adalah beberapa yang tertinggi di Eropa.

Namun, tak seperti Maret silam ketika pandemi berpusat di wilayah utara Lombardy, gelombang kedua juga menghantam wilayah selatan yang miskin seperti Calabria.

Meskipun tingkat infeksi dan jumlah perawatan intensifnya lebih rendah daripada Italia Utara, sistem kesehatan mereka sangat rapuh. Oleh karena itu, wilayah selatan Italia dimasukkan ke dalam kategori risiko tertinggi.

Selama beberapa dekade terakhir, Calabria berada dalam kondisi politik yang salah urus dan korupsi oleh kelompok mafia yang bernama “’Ndrangheta”. Mereka menyusup ke sistem perawatan kesehatan.

Geng-geng kriminal menyita sumber daya dan menimbulkan hutang besar-besaran, yang menyebabkan 18 rumah sakit umum ditutup dan pemotongan besar-besaran pada tempat tidur dan staf. Beberapa hari yang lalu, seorang politisi lokal yang terkenal ditangkap, dituduh melakukan pencucian uang melalui apotek yang dikendalikan Ndrangheta dengan imbalan dukungan mafia.

Korupsi memperburuk kegagalan politik berantai: dua komisaris kesehatan untuk wilayah itu dipecat dalam sebulan terakhir. Salah satunya dipecat karena menyebutkan masker wajah tidak berguna dan mengatakan satu-satunya cara untuk tertular virus adalah dengan mencium orang yang terinfeksi dengan lidah selama 15 menit.

“Calabria mendapati dirinya sendiri tanpa rumah sakit yang sesuai untuk memenuhi persyaratan minimum virus corona sehingga seluruh sistem mengalami kehancuran,” kata Santo Gioffrè, seorang ginekolog yang ketika menjabat sebagai kepala otoritas kesehatan setempat lima tahun lalu, mengekspos penipuan, namun mengatakan dia dibungkam oleh pihak berwenang.

Keadaan darurat itu melumpuhkan ekonomi Calabria, pengumuman “zona merah” telah menutup bisnis untuk kedua kalinya tahun ini.

Pandemi Ganda

Di restoran L’A Gourmet, kursi-kursi ditumpuk di atas meja kosong di bawah lampu gantung kaca dan dapur hening. “Restoran itu seperti orkestra”, kata Filippo Cogliandro, menggambarkan suara juru masak di dapur dan gemerincing piring. “Dan sangat sulit untuk melihatnya tanpa suara,” tambahnya dengan air mata mengalir.

Untuk koki pemenang penghargaan, situasinya bergema 12 tahun yang lalu, ketika dia menolak membayar uang pemerasan ‘Ndrangheta dan ancaman mafia membuat pelanggan restoran menjauh. Tapi dia membangun bisnisnya kembali saat itu.

Baginya, ‘Ndrangheta dan Covid-19 dua-duanya merupakan pandemic “Kita akan menghancurkan virus dengan vaksin, tapi pertempuran melawan mafia membutuhkan waktu lebih lama,” ujarnya.

Kurva pandemi di Italia kini mulai merata dan tingkat reproduksi virus telah turun di bawah 1 di beberapa wilayah, termasuk Calabria. Status wilayah itu kini telah berubah dari zona merah menjadi oranye, memungkinkan pergerakan sosial yang lebih besar secara lokal.

Reporter: Muhammad Raja A.P.

 

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here