Lukisan saat Napoleon Meninggal. Ia dikelilingi oleh sahabat dan pendukungnya
Lukisan saat Napoleon Meninggal. Ia dikelilingi oleh sahabat dan pendukungnya

MATA INDONESIA, JAKARTA– Kaisar dan pemimpin Prancis Napoleon Bonaparte meninggal pada 5 Mei 1821.

Ia meninggal dalam status pengasingan di Pulau Saint Helena di sebelah selatan Samudra Atlantik, jauh dari Prancis, Tanah Air yang ia cintai.

Empat tahun di pengasingan, kondisi kesehatannya menurun drastis. Ada yang tak beres dengan perut Napoleon, dari gejalanya, ia diduga sakit maag atau bahkan kanker.

Beberapa bulan sebelum hidupnya tamat, Napoleon Bonaparte dalam kondisi tak berdaya. Ia tak sanggup bangun dari tempat tidur, tubuhnya kian melemah dan payah.

Hampir enam tahun dalam kondisi pengasingan, keadaan pemimpin Prancis ini jauh dari kata layak. Hal itu membuat kesehatannya menurun drastis. Banyak yang menduga ia menderita berbagai penyakit. Termasuk menderita penyakit sipilis.

Penyakit sifilis merupakan penyakit kelamin yang menyebabkan penderitanya dipenuhi ruam dan bisul di tubuhnya. Sifilis atau disebut penyakit ‘raja singa’ disebabkan oleh bakteri bernama Treponema Pallidum.

Memasuki akhir tahun 1495, wabah sifilis sudah mencengkram wilayah Prancis. Penyakit ini disebut oleh bangsa Prancis dengan sebutan “Penyakit Napoli”. Hal itu memunculkan dugaan bahwa Napoleon meninggal karena menderita sifilis.

Namun, beberapa meyakini jika Napoleon terinfeksi, ia pasti telah mengonsumsi arsenik yang ampuh mengobati sifilis. Tercatat bahwa Napoleon memang memiliki ukuran penis yang sangat kecil, hanya mencapai 5 cm. Meski begitu, tidak ada bukti bahwa ia menderita penyakit tersebut.

Seorang dokter pernah memeriksa Napoleon saat berada dalam pengasingan. Dokter bernama Barry O’Meara itu memperingatkan pemerintahan Inggris dan Prancis bahwa kondisi kesehatan Napoleon sangat lemah karena perlakuan kasar yang diterimanya.

Dari hasil otopsi, ditemukannya lesi dalam usus Napoleon. Mengingat ada dugaan bahwa ia menderita penyakit sifilis. Lesi merupakan area jaringan yang rusak dan memunculkan gejala kemerahan pada permukaan kulit. Pada fase terakhir penyakit sifilis memungkinkan ditandai berkembangnya lesi pada kulit, organ, atau tulang.

Dalam catatan sejarah saat kematian Napoleon, dokter pribadinya Francesco Antommarchii menyatakan bahwa penyebab kematianya yakni kanker perut. Deskripsi hasil otopsi tidak ada tanda-tanda Napoleon keracunan arsenik sebagai obat untuk menyembuhkan penyakit sifilisnya.

Jejak arsenik telah diklaim ada pada rambut Napoleon. Meski begitu, saat abad ke-19 arsenik merupakan salah satu bagian utama timbal. Timbal tersebut digunakan untuk merekatkan makanan kaleng yang bahkan bisa saja terserap ke dalam makanan.

Ia diketahui juga memiliki kanker dengan tingkat keparahan yang tinggi. Makanan yang dikonsumsinya juga memengaruhi itu. Diketahui Napoleon sering konsumsi makanan yang diawetkan dengan banyak garam. Hal itu yang menjadi penyebab risiko tinggi kematiannya.

Napoleon meninggal dan dikuburkan di Saint Helena tepatnya di lembah Willows. Dalam wasiatnya ia meminta untuk dikuburkan di tepi Sungai Seine, namun gubernur Inggris tidak mengizinkannya. Hingga akhirnya selama puluhan tahun kemudian, pahlawan Prancis ini dapat dimakamkan di Tanah Airnya.

Reporter : Irania Zulia

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here