Petung tokoh revolusi Rusia, Vladimir Lenin. (Foto: Reuters)

MATAINDONESIA, JAKARTA – Vladimir Ilyich Ulyanov adalah seorang tokoh revolusioner komunis, politikus, dan teoretikus politik asal Rusia. Vladimir lebih dikenal dengan julukan Lenin.

Lenin lahir pada 22 April 1870. Nama Lenin diambil dari nama Sungai Lena di Siberia. Nama Lenin mulai dikenal dunia setelah mendirikan Partai Komunis Rusia. Lenin kemudian menjabat sebagai kepala pemerintahan Republik Sosialis Federasi Soviet Rusia (RSFS Rusia) sejak 1917 hingga kematiannya.

Lenin juga menjabat sebagai kepala pemerintahan Uni Soviet sejak 1922 hingga meninggal dunia. Lenin telah ikut menyumbangkan gagasan politiknya dalam pemikiran Marxis yang disebut sebagai Leninisme. Gabungan gagasannya dengan teori ekonomi Marx dikenal dengan sebutan Marxisme–Leninisme.

Ketertarikan Lenin pada politik revolusioner diawali dari hukuman mati yang dijatuhkan kepada seorang kakak laki-lakinya tahun 1887. Lenin menempuh pendidikan di Universitas Negeri Kazan, tetapi dikeluarkan karena terlibat dalam protes anti-Tsar.

Pada 1888, Lenin bergabung dengan gerakan politik radikal sebagai pengikut Marxisme. Selanjutnya, tahun 1893, Lenin pindah ke Saint Petersburg dan menjadi tokoh senior dalam Liga Perjuangan untuk Emansipasi Kelas Buruh.

Lenin kemudian diasingkan selama tiga tahun ke Siberia karena dituduh telah menghasut. Setelah itu, Lenin menikah dengan Nadezhda Krupskaya. Lenin mengasingkan diri di Jerman, Britania Raya, dan Swiss. Ia baru pulang ke Rusia pasca-Revolusi Februari tahun 1917, yang menyebabkan turunnya Tsar dan berkuasanya pemerintahan sementara.

Lenin memegang peran utama dalam melancarkan Revolusi Oktober tahun 1917. Ia berperan sebagai pemimpin faksi Bolshevik dari Partai Buruh Demokrat Sosial Rusia. Lenin berhasil menggulingkan pemerintahan sementara Rusia dan mendirikan RSFS Rusia.

Selanjutnya, Lenin menerapkan reformasi sosialis, meliputi pengalihan hak milik atas tanah dan bangunan kepada Soviet (dewan buruh). Lenin terpaksa menandatangani perjanjian damai dengan kekaisaran Jerman karena mendapat ancaman. Hal ini menandai keluarnya Rusia dari Perang Dunia I.

Pada 1921, Lenin menggagas Kebijakan Ekonomi Baru. Ekonomi ini merupakan suatu sistem kapitalisme negara yang memulai proses industrialisasi dan pemulihan keadaan pasca-Perang Sipil Rusia.

Pada 1922, RSFS Rusia bergabung dengan wilayah lain untuk membentuk Uni Soviet dengan Lenin sebagai kepala negaranya. Pada Mei 1922, Lenin terserang stroke dan kembali mengalaminya pada Desember di tahun yang sama. Kesehatannya pun terus menurun.

Pada Maret 1923, Lenin terserang stroke ketiga. Stroke ini merenggut kemampuannya berbicara serta menderita kelumpuhan parsial di tubuh sebelah kanan Lenin. Pada Oktober, Lenin melakukan kunjungan terakhir ke Kremlin. Pada 21 Januari 1924, Lenin mengalami koma dan meninggal dunia di usia 53 tahun. Jenazahnya dibalsem dan disemayamkan dalam mausoleum di Lapangan Merah Moskwa.

Setelah kematian Lenin, Marxisme–Leninisme berkembang menjadi beberapa cabang pemikiran baru seperti Stalinisme, Trotskyisme, dan Maoisme. Lenin membuat wasiat berisi serangkaian surat yang terbagi menjadi tiga gagasan Lenin, mengenai perubahan dalam struktur badan-badan pemerintahan Soviet, pembahasan mengenai sifat-sifat para kamerad, Leon Trotsky, dan Stalin.

Lenin mengusulkan Stalin dicopot dari jabatan sebagai Sekretaris Jenderal Komite Pusat Partai Komunis Rusia. Menurut Lenin, Stalin dianggap tidak cocok untuk jabatan tersebut dan untuk menggantikannya. Lenin menyarankan Trotsky untuk menggantikannya. Namun, Trotsky dianggap kerap berlebihan dan terlalu sering memperhatikan urusan-urusan administrasi.

Perselisihan pribadi antarkeduanya pertama kali terjadi ketika Stalin berteriak-teriak kepada Krupskaya saat mereka sedang bertelepon. Kejadian ini membuat Lenin sangat murka hingga mengirimkan surat langsung kepada Stalin yang intinya, “Jika Bung tidak meminta maaf atas kejadian tersebut, maka relasi di antara kita akan terpecah.”

Perpecahan antara Lenin dan Stalin kian memanas sejak skandal Georgia. Awalnya, Stalin mengusulkan agar Georgia dan negara-negara tetangganya digabung dengan negara Rusia dan dinamakan “Republik Sosialis Federasi Soviet Transkaukasia”.

Akan tetapi, usulan ini menuai banyak protes karena dianggap sebagai bentuk “chauvinisme Rusia Raya”. Stalin balik menuduh Lenin dengan menyebut telah melakukan praktik liberalisme nasional.

Lenin secara personal telah menunjuk Trotsky untuk menjabat sebagai Sekjen Komite Pusat Partai Komunis. Bagi Stalin, hal ini dianggap sebagai rintangan utama untuk mendominasi partai. Stalin pun menghimpun dukungan melalui Komite Pusat dan secara bertahap barisan Oposisi Kiri dihapuskan dari jabatan berpengaruh mereka

Pada 1926, Kamenev dan Zinoviev bergabung dengan para pengikut Trotsky untuk membentuk Oposisi Bersatu melawan Stalin. Mereka sepakat untuk menghentikan kegiatan faksional di bawah ancaman pengusiran dan menarik pandangan di bawah komando Stalin.

Hal ini dibalas Stalin dengan ancaman pengunduran diri pada Desember 1926 dan Desember 1927. Sebelumnya, ia telah mengeluarkan Zinoviev dan Trotsky dari Komite Pusat pada Oktober 1927. Trotsky diasingkan ke Kazakhstan sebelum dideportasi dari negara tersebut pada 1929.

Pada 21 Agustus 1940, Trotsky dibunuh di Meksiko. Pelakunya adalah Frank Jacson alias Ramon Mercader. Frank adalah seorang agen Gosudarstvennoye Politicheskoye Upravlenie (GPU) atau unit intelijen Soviet di era Stalin.

Reporter : Ade Amalia Choerunisa

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here