Grup band D'Masiv

MATA INDONESIA, JAKARTA – Tak terasa grup band asal Indonesia, D’Masiv sudah memasuki usia 17 tahun berkarya di industri musik. Usia tersebut bukanlah waktu yang sebentar untuk sebuah band yang digawangi oleh Rian (vokalis), Dwiki (gitaris), Nurul (gitaris), Rayyi (bassis) dan Wahyu.

D’Masiv telah merilis puluhan lagu hits yang telah menemani para penggemarnya sejak tahun 2003, sepertiĀ  ‘Cinta Ini Membunuhku’, ‘Merindukanmu’, ‘Diantara Kalian’, ‘Jangan Menyerah’ dan masih banyak lagi.

Gak cuma sukses dengan lagu-lagunya, kekompakan para personel band ini juga patut diacungi jempol. Pasalnya, 17 tahun berkarya, D’Masiv tak pernah gonta-ganti anggota loh.

Saat menghadiri acara ‘Virtual Media Gathering’ pada Senin 21 September 2020 kemarin, terungkap bahwa salah satu perseonel mereka, Rayyi Kurniawan sempat hengkang dari band ini pada tahun 2005.

“Di 2005 akhir pas di masa-masa gue baru lulus SMA, gue ngalamin dilema. Gue harus melanjutkan pendidikan atau tetap nge-band,” kata pemain bass itu.

Rai, sapaan akrabnya, juga menjelaskan alasan mengapa ia sempat hengkang dari band yang membesarkan namanya itu. Ia mengungkapkan bahwa sang ayah dulunya tak yakin karier Rai bisa terjamin di industri musik.

Tak hanya Rai, Rian pun ikut menimpalkan kisah lama tersebut. Katanya, usai memutuskan keluar dari D’Masiv, Rai kerap kali menonton pertunjukan mereka seolah tak rela harus meninggalkan teman-temannya.

“Dulu pas kita pensi di SMA 90, dia (Rai) pernah dateng ikut nonton. Kasian juga nih anak jadi kita panggil kita suruh main bass aja,” ucap Rian bernostalgia.

Saat itu, Rian pun mengaku bahwa mereka tak pernah mencari pengganti Rai meski ia telah keluar. Sampai akhirnya Rai pun memutuskan untuk kembali bergabung dengan teman-temannya dan membesarkan band mereka.

Sejak saat itu, D’Masiv tak pernah gonta-ganti personel mengingat banyak grup band di luar sana yang anggotanya silih berganti. Meskipun pada tahun 2019 lalu sempat ramai sebuah video yang memperlihatkan Rian berseteru dengan teman band-nya kemudian turun dari panggung saat tampil di Lombok NTB, solidaritas mereka tetap bertahan dan mereka bisa menepis isu-isu tak sedap. Solidaritas mereka bisa dijadikan panutan buat kalian juga ya gaes.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here