Lucky Luciano, Joe Masseria, and Salvatore Maranzano
Lucky Luciano, Joe Masseria, dan Salvatore Maranzano

MATA INDONESIA, JAKARTA – Five Families adalah organisasi dari lima keluarga besar mafia di Kota New York yang dibentuk pada tahun 1931 oleh Salvatore Maranzano menyusul kemenangannya dalam Perang Castellammarese.

Maranzano mereorganisasi geng-geng Italia-Amerika di New York City menjadi keluarga Maranzano, Profaci, Mangano, Luciano, dan Gagliano, yang sekarang dikenal sebagai Bonanno, Colombo, Gambino, Genovese, dan Lucchese. Setiap keluarga memiliki wilayah yang dibatasi dan hierarki yang terstruktur secara organisasi dan dilaporkan ke entitas pemerintahan yang sama.

Awalnya, Maranzano menginginkan agar setiap bos untuk melapor kepadanya sebagai capo di tutti i capi (“bos dari semua bos”). Namun, hal ini menyebabkan pembunuhannya pada bulan September itu, dan peran itu dihapuskan untuk The Commission, sebuah komite penguasa yang dibentuk oleh Lucky Luciano untuk mengawasi semua aktivitas Mafia di Amerika Serikat dan berfungsi untuk menengahi konflik antar keluarga.

Gangster Sisilia

Pada 1920-an, operasi mafia di AS dikendalikan oleh Giuseppe “Joe The Boss” Masseria, yang faksi utamanya terdiri dari gangster dari Sisilia dan wilayah Calabria dan Campania di Italia selatan. Faksi Masseria termasuk Charles “Lucky” Luciano, Albert “Mad Hatter” Anastasia, Vito Genovese, Alfred Mineo, Willie Moretti, Joe Adonis, dan Frank Costello.

Namun, mafioso Sisilia yang kuat, Don Vito Ferro, memutuskan untuk mengajukan tawaran untuk mengendalikan operasi Mafia. Dari markasnya di Castellammare del Golfo, dia mengirim Salvatore Maranzano untuk merebut kendali. Faksi Castellammarese di AS termasuk Joseph “Joe Bananas” Bonanno, Stefano “The Undertaker” Magaddino, Joseph Profaci, dan Joe Aiello.

Karena semakin terbukti bahwa kedua faksi akan bentrok untuk mendapatkan kepemimpinan Mafia, mereka masing-masing berusaha merekrut lebih banyak pengikut untuk mendukung mereka.

Dari luar, Perang Castellammarese terjadi antara pasukan Masseria dan Maranzano. Namun, di bawahnya, ada juga konflik generasi antara penjaga tua kepemimpinan Sisilia – yang dikenal sebagai “Moustache Petes” karena kumis panjang dan tradisi lama mereka, seperti menolak berbisnis dengan orang non-Italia dan “Young Turks”, kelompok yang berisi  pemuda yang berpikiran lebih maju dan bersedia bekerja lebih banyak dengan orang non-Italia.

Pendekatan ini membuat para pengikutnya mempertanyakan apakah Masseria mampu membuat mafia makmur di zaman modern ini. Dipimpin oleh Luciano, tujuan kelompok ini adalah untuk mengakhiri perang secepat mungkin untuk melanjutkan bisnis mereka, karena mereka memandang konflik sebagai tidak perlu.

Tujuan Luciano adalah untuk memodernisasi massa dan menghapus norma ortodoks yang tidak perlu. Ini adalah visi yang memungkinkan dia menarik pengikut, yang telah melihat kekurangan kepemimpinan tradisionalis Masseria. Oleh karena itu, kedua faksi itu berubah-ubah, dengan banyak mafia yang berpindah pihak atau membunuh sekutu mereka sendiri selama perang.

Ketegangan antara faksi Maranzano dan Masseria terbukti sejak tahun 1928, dengan satu pihak sering membajak truk alkohol yang lain (produksi alkohol kemudian ilegal di Amerika Serikat).

Pada awal 1931, Luciano memutuskan untuk melenyapkan Masseria. Perang berlangsung buruk bagi Masseria, dan Luciano melihat peluang untuk beralih kesetiaan. Dalam kesepakatan rahasia dengan Maranzano, Luciano setuju untuk merekayasa kematian Masseria sebagai imbalan untuk menerima raket Masseria dan menjadi orang kedua di perintah Maranzano.

Joe Adonis telah bergabung dengan faksi Masseria dan ketika Masseria mendengar tentang pengkhianatan Luciano, dia mendekati Adonis untuk membunuh Luciano. Namun, Adonis malah memperingatkan Luciano tentang rencana pembunuhan tersebut. Pada 15 April 1931, Masseria terbunuh di Nuova Villa Tammaro, sebuah restoran Coney Island di Brooklyn.

Saat mereka bermain kartu, Luciano diduga minta diri ke kamar mandi, dengan pria bersenjata yang dilaporkan adalah Anastasia, Genovese, Adonis, dan Benjamin “Bugsy” Siegel serta Ciro “The Artichoke King” Terranova yang mengemudikan mobil liburan, tetapi ada rumor yang mengatakan bahwa ia terlalu shock dan harus didorong keluar dari kursi pengemudi oleh Siegel.

Dengan restu dari Maranzano, Luciano mengambil alih geng Masseria dan menjadi letnan Maranzano, mengakhiri Perang Castellammarese.

Formasi Five Families

Dengan kepergian Masseria, Maranzano mengatur kembali geng-geng Italia-Amerika di New York City menjadi Five Families yang dikepalai oleh Luciano, Profaci, Gagliano, Mangano dan dirinya sendiri. Maranzano mengadakan pertemuan bos kejahatan di Wappingers Falls, New York, di mana dia menyatakan dirinya capo di tutti i capi (“bos dari semua bos”).

Maranzano juga memangkas raket keluarga saingan demi kepentingannya sendiri. Luciano tampaknya menerima perubahan ini, tetapi hanya menunggu waktunya sebelum menyingkirkan Maranzano.  Meskipun Maranzano sedikit lebih berpikiran maju daripada Masseria, Luciano mulai percaya bahwa Maranzano bahkan lebih serakah dan tersembunyi daripada Masseria sebelumnya.

Pada September 1931, Maranzano menyadari bahwa Luciano adalah ancaman, dan menyewa Vincent “Mad Dog” Coll, seorang gangster Irlandia, untuk membunuhnya. Namun, Lucchese memberi tahu Luciano bahwa dia akan dihukum mati.

Pada 10 September, Maranzano memerintahkan Luciano, Genovese dan Costello untuk datang ke kantornya di 230 Park Avenue di Manhattan. Yakin bahwa Maranzano berencana untuk membunuh mereka, Luciano memutuskan untuk bertindak lebih dulu. Dia mengirim ke kantor Maranzano empat gangster Yahudi yang wajahnya tidak diketahui orang-orang Maranzano.

Mereka telah diamankan dengan bantuan Meyer Lansky dan Bugsy Siegel. Menyamar sebagai agen pemerintah, dua gangster melucuti pengawal Maranzano. Dua lainnya, dibantu oleh Lucchese, yang berada di sana untuk menunjukkan Maranzano keluar, menusuk bos beberapa kali sebelum menembaknya. Pembunuhan ini adalah yang pertama dari apa yang kemudian disebut sebagai “Malam Vesper Sisilia”.

Pemimpin Five Families

Menurut Joseph Valachi, bos asli Lima Keluarga adalah Charles Luciano, Tommaso Gagliano, Joseph Profaci, Salvatore Maranzano, dan Vincent Mangano. Pada saat memberikan kesaksian pada tahun 1963, Valachi mengungkapkan bahwa bos Lima Keluarga saat ini adalah Tommy Lucchese, Vito Genovese, Joseph Colombo, Carlo Gambino, dan Joe Bonanno.

Wilayah Kekuasaan

Secara historis, Five Families beroperasi di seluruh wilayah Metropolitan New York, terutama di dalam Kota New York. Di negara bagian New York, geng-geng tersebut telah meningkatkan raket kriminal mereka di Long Island (Nassau dan Suffolk) dan kabupaten Westchester, Rockland, dan Albany. Mereka juga mempertahankan kehadiran yang kuat di negara bagian New Jersey. Five Families juga aktif di Florida Selatan, Connecticut, Las Vegas, dan Massachusetts.

Reporter: Muhammad Raja A.P.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here