Deng Xiaoping. (Foto: Britannica)

MATA INDONESIA, JAKARTA – Mantan Pemimpin Partai Komunis Cina, Deng Xiaoping, disebut-sebut telah memajukan perekonomian serta berhasil mengubah Beijing menjadi pesaing kuat Amerika.

Memimpin transisi Cina menuju ekonomi pasar, Deng Xiaoping telah meninggalkan warisan abadi di Cina dan dunia. Setelah menjadi pemimpin Partai Komunis Cina (PKC) tahun 1978, Deng meluncurkan program reformasi yang pada akhirnya membuat Cina menjadi negara ekonomi terbesar di dunia dalam hal daya belinya tahun 2014.

Selama tiga dekade sebelumnya, produksi di Cina disusun berdasarkan model perencanaan pusat: pertanian terkoleksi di daerah pedesaan dan perusahaan industri milik negara (BUMN) di daerah perkotaan. Harga barang dan jasa juga ditetapkan oleh pemerintah.

Deng mengakui, yang dihasilkan oleh ekonomi terencana hanyalah kemiskinan, dengan lebih dari 60% penduduk hidup dalam garis kemiskinan. Itu sebabnya dia meluncurkan serangkaian tindakan seperti membuka ekonomi untuk perdagangan luar negeri dan investasi.

Dia meringkas pendekatan ideologisnya yang lebih pragmatis alih-alih ideologis, dengan kalimat, “tidak masalah apakah kucing itu hitam atau putih, asalkan bisa menangkap tikus.”

Di bawah Deng, pasar tidak diberikan kebebasan gratis dengan segera. Tidak ada reformasi varietas “big bang” yang terlihat pada ekonomi Eropa Tengah dan Timur yang direncanakan secara terpusat.

Sebaliknya, menurut Barry Naughton, ekonomi Cina hanya diizinkan untuk “tumbuh sesuai rencana.”

Sebagai contoh, perusahaan milik negara tidak dijual kepada pengusaha swasta sejak awal. Sebaliknya, perusahaan milik swasta diizinkan untuk maju bersama BUMN. Ini memberikan pilihan konsumen Cina dan persaingan memaksa BUMN menjadi lebih responsif terhadap permintaan pasar dan efisien dalam praktik produksi mereka.

Dampak Reformasi

Hasil reformasi Deng tak tertandingi di masanya. Data terakhir menunjukkan proporsi penduduk Cina yang hidup dalam kemiskinan kurang dari 1%. Tentu saja, meskipun ratusan juta orang terangkat dari kemiskinan, namun bukan berarti bahwa semua orang Cina kaya, pendapatan rata-rata masih sekitar sepertiga dari rakyat di Australia.

Alasan reformasi Deng terbukti berhasil dapat ditelusuri kembali kepada dua faktor kunci.

Yang pertama adalah logika kebijakan. John McMillan dan Barry Naughton menunjukkan bahwa sektor swasta yang baru muncul memainkan peran penting dalam meningkatkan efisiensi keseluruhan ekonomi Cina. Pertimbangan utama lainnya adalah bahwa Cina mendapat keuntungan dari titik awalnya.

Jeffrey Sachs dan Wing Thye Woo menunjukkan bahwa tahun 1978, kebanyakan orang Cina miskin dan tinggal di daerah pedesaan. Dibandingkan dengan ekonomi yang direncanakan secara terpusat seperti Uni Soviet.

Hal ini membuat tugas memindahkan tenaga kerja dari memproduksi hasil pertanian dengan produktivitas rendah menjadi barang industri produktivitas yang lebih tinggi lebih mudah.

Meixin Pei, profesor dari Claremont McKenna College di Amerika Serikat, menunjukkan bahwa pada sektor negara Cina sebagai bukti bahwa pertumbuhan ekonominya akan melambat.

Ia menulis bahwa ekonomi Cina “tidak seefisien seperti di AS”. Alasan utama untuk ini adalah kekuatan abadi perusahaan milik negara (BUMN) Cina, yang mengkonsumsi setengah dari total kredit bank negara, tetapi hanya berkontribusi 20% dari nilai tambah dan lapangan kerja.

Namun tanpa disadari, Pei melakukan pengamatan penting. BUMN dapat mencapai seperlima dari output dan pekerjaan bernilai tambah Cina. Tapi itu berarti empat perlimanya sekarang berasal dari sektor swasta Deng.

Relevansi Kontemporer

Penelitian yang dilakukan Nicholas Lardy di Peterson Institute for International Economics, menyimpulkan bahwa tahun 2011, sektor publik Cina, termasuk BUMN hanya mempekerjakan 11% tenaga kerja Cina.

Sebagai perbandingan, tahun 2013, sektor publik Australia menyumbang 18,4% dari total pekerjaan. Dengan kata lain, pada tingkat agregat dan dalam hal pekerjaan, sektor swasta lebih menonjol di Cina daripada di Australia.

Sebuah penelitian OECD tahun 2010 menemukan bahwa 87% dari 523 sektor industri Cina sangat kompetitif. Mereka mengamati bahwa ini menguntungkan dibandingkan dengan standar internasional, termasuk dengan AS..

Dalam makalah tahun 2016 untuk konferensi Reserve Bank of Australia, Nicholas Lardy menyoroti bahwa dalam hal pertumbuhan output, profitabilitas, dan utang, perusahaan dari industri swasta Cina mengungguli BUMN dengan margin yang lebar.

Peran yang menonjol dan dinamis yang dimainkan sektor swasta di Cina saat ini. Artinya pertumbuhan ekonomi mungkin lebih lestari daripada yang dibayangkan oleh para kritikusnya.

Setelah memasuki World Trade Organization (WTO) tahun 2001, ekonomi Cina turun secara dramatis menjadi 4,7% pada tahun 2005. Sejak itu, tidak ada kemajuan lebih lanjut yang dibuat. Bahkan, tahun 2016 angkanya lebih tinggi pada 5,2%.

Empat dekade setelah Deng mulai mengizinkan investasi asing masuk ke sektor manufaktur, bagian lain dari ekonomi Cina seperti sektor energi, telekomunikasi, dan keuangan tetap dibatasi atau terlarang sepenuhnya. Secara keseluruhan, Cina kurang terbuka untuk investasi asing daripada negara-negara berpenghasilan tinggi dan mayoritas pasar berkembang.

Jason Young, Direktur Pusat Penelitian Cina Kontemporer Selandia Baru, menulis bahwa perang perdagangan AS-Cina saat ini benar-benar merupakan “perselisihan model ekonomi politik yang dianggap adil dan sah, dan melegitimasi pembentukan kebijakan ekonomi di kancah ekonomi global saat ini yang sangat terintegrasi.”

Selama satu dekade terakhir, sekitar sepertiga pertumbuhan ekonomi dunia telah berasal dari Cina. Negara-negara seperti Australia telah mendapatkan keuntungan terbesar, dengan pembelian China sebesar 116 miliar USD tahun lalu.

Pertumbuhan ekonomi Cina dan juga dunia akan lebih terjamin jika warisan reformasi Deng direklamasi oleh para pemimpin Cina saat ini. Pemotongan tarif yang baru saja diumumkan dan keterbukaan untuk investasi asing adalah langkah menuju ke sana.

Meski begitu, laju reformasi ekonomi telah melambat di bawah pemimpin Cina saat ini, Xi Jinping, yang mengambil alih kekuasaan tahun 2012. Bisa dibilang perlambatan tersebut sudah terjadi jauh sebelumnya.

Misalnya, dalam hal menundukkan perusahaan Cina untuk meningkatkan persaingan dari perusahaan luar negeri, tarif rata-rata tertimbang perdagangan Cina pada tahun 2000 mencapai 14,7%.

Reporter: Muhammad Raja A. P

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here