Bank Medici
Bank Medici

MATA INDONESIA, JAKARTA – Sistem perbankan telah ada sejak awal peradaban manusia ketika orang-orang di masa lalu mulai meminjamkan biji-bijian kepada para petani dan pedagang untuk ditukar dengan barang-barang lain. Jenis perdagangan tersebut telah kita kenal sebagai barter dan merupakan cikal bakal terciptanya sistem perbankan.

Model perbankan modern mulai muncul pada periode abad pertengahan dan awal Renaissance di Italia. Salah satu bank pertama, terbesar dan yang paling dihormati di Eropa kala itu adalah Bank Medici.

Bank Medici didirikan pada abad ke-14 oleh kepala keluarga Medici, yaitu Giovanni di Bicci de’ Medici di wilayah lembah Mugello, Republik Florence. Wilayah tersebut merupakan sebuah pedesaan di Toscana, Italia.

Giovanni mendirikan Bank Medici setelah bank kerabat Medici lainnya bubar. Bank milik Giovanni pun berkembang, bercabang dari Florence dan menjangkau semua kota besar Italia lainnya, termasuk Roma, Venesia, dan Jenewa.

Bank Pertama Medici
Bank Pertama Medici

Pada 10 April 1389, istri Giovanni, Piccarda (née Bueri) melahirkan anak kembar bernama Cosimo de’ Medici dan Damiano de’ Medici. Sayangnya, Damiano meninggal setelah lahir. Lalu, Cosimo pun diberikan seorang adik laki-laki, Lorenzo, yang kemudian membantu Cosimo dalam bisnis perbankan keluarga saat dewasa.

Saat itu, keluarga Medici sudah menjadi keluarga perbankan yang kuat di Florence. Menurut laman History World, mereka memulai bisnisnya sebagai keluarga bankir kelas menengah, dan menghasilkan banyak uang dari perdagangan tekstil. Berkat koneksi mereka dengan dunia politik Florence, mereka mendirikan sistem perbankan modern yang kemudian segera mendominasi masyarakat.

Mereka mendapatkan kontrak dengan Vatikan, kemudian naik ke posisi keluarga paling kuat dan berpengaruh di Florence dari abad ke-13 hingga ke-17.

Naiknya posisi keluarga Medici dikarenakan pada tahun 1410, Giovanni meminjamkan uang kepada Baldassare Cossa untuk membeli pangkat kardinal. Kala itu, kepausan memiliki pengaruh yang sangat besar. Cossa kemudian menjadi antipaus Yohanes XXIII, dan dia membayar kembali keluarga Medici dengan menempatkan Bank Medici yang bertanggung jawab atas semua keuangan kepausan.

Setelahnya, di tahun 1415, Cosimo de’ Medici, anak laki-laki pertama dari pendiri bank Medici itu dinobatkan sebagai Priore Republik Florence yang tentunya dapat memberi Cosimo lebih banyak kekuatan sebagai salah satu dari sembilan Signoria yang memerintah negara-kota. Meskipun masa jabatannya pendek, peran tersebut membantu Cosimo mengkonsolidasikan kekuasaannya. Selepas masa kepemimpinannya, Cosimo kembali memegang jabatan politik sebagai duta besar.

Casimo De Medici
Casimo De Medici

Pada tahun yang sama, Cosimo menikahi Contessina de ‘Bardi, putri bangsawan Vernio. Sebelum dominasi keluarga Medici di dunia perbankan, klan Bardi telah menjalankan salah satu bank terkaya di Eropa. Bank Bardi akhirnya gagal, tetapi Bardi masih berpengaruh dan kuat, dan pernikahan itu dimaksudkan untuk memperkuat aliansi antara dua keluarga paling kuat di Italia.

Pasangan itu memiliki dua anak: Piero, yang akan menjadi patriark Medici berikutnya dan kemudian dikenal sebagai Piero the Gouty, dan Giovanni. Cosimo juga memiliki seorang anak haram, Carlo, dari seorang budak Circassian bernama Maddalena; Contessina setuju untuk merawat anak itu.

Lima tahun kemudian, tepatnya pada 1420, Giovanni mundur dari operasi Bank Medici, meninggalkan Cosimo dan saudaranya Lorenzo untuk menjalankannya. Giovanni meninggal pada 1429, meninggalkan anak-anaknya dengan kekayaan yang luar biasa. Menariknya, mayoritas kekayaan ini berasal dari bisnis bank di Roma; hanya sekitar sepuluh persen yang datang langsung dari Florence.

Sebagai kepala klan Medici berikutnya, kekuatan Cosimo pun semakin meningkat. Florence, secara resmi, merupakan bentuk pemerintahan perwakilan, yang diatur oleh dewan kota dan Signoria. Meskipun Cosimo mengaku tidak memiliki ambisi politik dan hanya bertugas ketika namanya diambil secara acak untuk melayani jangka pendek di Signoria pada 1415, dia sebenarnya mengendalikan sebagian besar pemerintahan melalui kekayaan Medici.

Cosimo menggunakan pengaruh dan kekayaannya untuk meningkatkan Florence secara keseluruhan. Bank Medici pun menjadi institusi paling kuat di Eropa jika dibandingkan dengan institusi sejenisnya di abad ke-15.

Dalam membangun peradaban itu, Cosimo mensponsori penyair, filsuf, orator, dan seniman yang terkenal, menghabiskan banyak uang sebagai pelindung seni dan pemikiran. Salah satu warisannya yang abadi adalah Palazzo Medici, yang mencakup karya seniman besar pada zaman tersebut.

Palazzo Medici
Palazzo Medici

Pada 1444, Cosimo mendirikan perpustakaan umum pertama di Florence, yaitu perpustakaan di San Marco. Kekuasannya pun melintasi batas kerajaan. Keluarga Medici kemudian dikenal dengan sebutan House of Medici. Kejayaan mereka terus berlanjut hingga generasi kedelapan: Marie de’ Medici (1575-1675).

Cosimo juga secara finansial mendukung Brunelleschi sehingga arsitek tersebut dapat menyelesaikan Duomo, salah satu landmark paling terkenal di Florence. Kemudian, Galileo Galilei seorang raksasa ilmuwan di zamannya.

Di eranya, Galileo merakit teleskop dengan kekuatan yang berlipat. Ini yang sangat membantu Galileo dapat mengobservasi bintang dan bulan di langit. Kemampuan observasi itu tak penah ada sebelumnya.

Galileo banyak menemukan benda langit yang baru. Benda langit pertama yang ditemukan olehnya dinamai Medici. Penemuan besarnya itu ia dedikasikan kepada keluarga Medici.

Ahli sejarah segera memahami betapa berjasanya keluarga Medici dalam membantu penelitian Galileo. Sebagai balasannya, Galileo pun menjadi mentor bagi banyak keluarga Medici.

Tak hanya Galileo, tapi juga Machiaveli. Buku politik yang sangat terkenal, The Prince, dianggap sebagai kitab suci politik realisme modern. Machiaveli juga mendedikasikan buku itu kepada keluarga Medici.

Selain itu, Michelangelo juga tak melupakan keluarga Medici. Sejak kecil ia diajak tinggal bersama keluarga ini. Ia dibiayai untuk sekolah lebih lanjut. Kesempatan Michelangelo untuk melukis Sistine Chapel Ceiling dan menjadi arsitek gereja paling historik di St Peter Basilica adalah karena dukungan keluarga Medici.

Begitu juga dengan Leonardo da Vinci. Perupa Monalisa itu, di samping maha karya lukisannya, ia juga ditopang oleh keluarga Medici.

Sayangnya, kejayaan dan kekuasaan bukanlah suatu hal yang pasti dapat bertahan dengan seleksi alam. Keluarga Medici mulai memudar, tapi bukan karena konflik keluarga internal. Melainkan zaman yang berubah. Persaingan bisnis dan politik semakin ketat. Perlahan-lahan Bank Medici ambruk. Padahal bank itu sumber utama penghasilan keluarga.

Kekuasan keluarga Medici di Perancis, dan Florence, juga di Vatikan dikalahkan oleh para tokoh dari zaman yang berbeda. Daftar yang dibuat Majalah Forbes tentang keluarga terkaya dalam 10 tahun terakhir juga tak memuat lagi nama keluarga Medici.

Reporter: Indah Utami

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here