Jumat, September 17, 2021

Paling Rentan Terjangkit, RSPAD Fokus Kembangkan Vaksin Covid-19 Khusus untuk Lansia

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA-Vaksin covid-19 tahap ketiga saat ini tengah diuji klinis oleh pemerintah Indonesia. Namun, ternyata vaksin ini hanya diperuntukkan bagi mereka yang berusia 18 sampai 59 tahun.

Nah, sisanya untuk lansia belum ada, padahal mereka paling banyak terjangkit dan meninggal dunia.

Untuk itu, Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan mengatakan pemerintah saat ini melalui Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto sedang mengembangkan vaksin dengan menggunakan teknologi plasma. Pengembangan teknologi plasma ini bekerja sama dengan Amerika Serikat.

Penggunaan teknologi plasma ini nantinya hanya diperuntukkan bagi orang lanjut usia atau lansia. Mereka yang berusia mulai dari 60 tahun dan tidak berlaku untuk usia di bawahnya.

Pandemi Covid-19 ini memang meluluhlantakkan perekonomian nasional. Namun dalam waktu yang bersamaan mendorong percepatan otonomi kesehatan yang ada.

Luhut menyarankan agar para pengusaha tidak ragu untuk terjun dalam bisnis kesehatan seperti obat-obatan. Sebab pemerintah akan mengawal dari belakang agar tidak akan mengalami gugatan atau kecaman dari pihak manapun.

Kepada para pengusaha Luhut mengingatkan, industri farmasi ini sangat menjanjikan. Tak perlu melirik pasar internasional, di dalam negeri pun bisa menjadi pasar produk kesehatan.

“Kita punya penduduk itu 273 juta. Marketnya besar, middle class itu sekitar 55 juta,” kata dia.

Percepatan otonomi kesehatan dan perputaran roda ekonomi di sektor ini akan berhasil bila dilakukan dengan kerjasama. Tentu saja sesuai dengan aturan yang berlaku.

- Advertisement -spot_img

BERIKAN KOMENTAR POSITIF

Ayo berikan komentar
Tuliskan nama

- Advertisement -spot_img
Berita Terbaru

Keluarga Bakrie dan 6 Obligor BLBI Temui Satgas

MATA INDONESIA, JAKARTA - 6 obligor atau debitur penerima dana BLBI datang ke Satgas Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI)...
- Advertisement -spot_img

Baca berita yang ini

- Advertisement -spot_img