Azab penimbun masker corona
Azab penimbun masker corona

MATA INDONESIA, JAKARTA – Pasca pengumuman dua WNI terinfeksi virus corona atau COVID-19, masyarakat berbondong-bondong membeli masker. Bahkan ada pihak yang sengaja membeli masker dalam jumlah banyak dan menimbunnya untuk dijual kembali dengan harga tak wajar.

Namun sadarkah orang tersebut, bisa terkena azab kubur yang mengerikan. Sebab amal baik dan amal buruk sangat berpengaruh dengan apa yang akan dialami di liang lahatnya.

Ya, tidak semua orang percaya dengan istilah azab, sampai orang itu mengalaminya sendiri. Namun para penimbun masker tampaknya harus merasakan apa yang dirasakan Rizky (24) anak pertama lima bersaudara.

Sebab semasa hidupnya ia menghabiskan seluruh harta warisan orangtua. Bukan hanya harta miliknya, namun termasuk harta yang seharusnya menjadi hak keempat saudaranya.

Sebab, perbuatan rakusnya ini membuat Rizky harus merasakan azab kubur yang mengerikan. Setelah ditinggal istrinya, ia terpaksa menjalani masa tua dengan sepi.

Bahkan sang istri semasa hidupnya selalu mengalami keguguran saat mengandung. Sudah begitu sang istri meninggal dunia karena sejumlah penyakit.

Rizky kepada tetangganya sebelum meninggal mengaku menghabiskan harta para adik karena tidak kuat akan godaan. Ia tidak puas hanya memiliki harta pemberian orangtua, ia pun ingin menguasai harta adik-adiknya.

Jelang ajalnya, Rizky harus menderita dengan penyakit komplikasinya. Bahkan tak ada tetangga ataupun saudara yang peduli terhadap dirinya.

Hingga tiba saat kematiannya, jasad Rizky begitu berat saat kerandanya digotong menuju pemakaman. Yang mengerikan, liang lahat yang menjadi tempat peristirahatan terakhirnya pun seakan menolak jasadnya.

Kuburannya seperti sempit dan terus mengeluarkan air hingga membuat warga terheran-heran. Ya, mereka menganggap kejadian ini adalah wujud pembalasan dari dosa memakan hak orang lain semasa hidupnya.

Kondisi ini pun bisa terjadi kepada orang yang saat ini menimbun masker, yang notabene sebagai pencegah penyebaran virus corona.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here