Aturan baru KRL di masa New Normal
Aturan baru KRL di masa New Normal

MATA INDONESIA, JAKARTA – PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) mengumumkan larangan bagi penumpang yang menaiki kereta api listrik (KRL)┬áCommuter Line menggunakan masker berjenis scuba atau buff. Menurutnya, kedua jenis masker ini dinilai tak efektif mencegah dari risiko paparan debu dan virus Covid-19.

Larangan tersebut juga diumumkan melalui akun instagram @commuterline, pada 12 September lalu.

PT KCI beralasan larangan itu diberlakukan karena menilai masker jenis tersebut terlalu tipis, sehingga tak bisa menjamin droplet yang bisa menularkan virus Covid-19. PT KCI pun menyatakan persentase penyaringan dari masker jenis tersebut pun sangat minim.

Imbauan tak menggunakan masker jenis scuba dan buff ini juga disampaikan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito. Wiku menyarankan masyarakat untuk tidak menggunakan masker scuba dan buff dalam melakukan aktivitas.

“Masker scuba atau buff adalah masker dengan satu lapis dan terlalu tipis sehingga kemungkinan tembus, tidak bisa menyaring lebih besar. Jadi disarankan menggunakan masker yang berkualitas,” kata dia dalam konferensi pers yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden, Selasa 15 September 2020.

Tak cuma memberi larangan pada jenis masker scuba dan buff, dalam postingan ilustrasi itu, PT KCI menjelaskan efektivitas jenis-jenis masker. Masker N95 merupakan jenis masker yang memiliki efektivitas tertinggi untuk mencegah dari paparan debu, virus, dan bakteri 95 sampai 100 persen.

Kemudian, masker jenis FFPI memiliki efektivitas 80-95 persen. Masker bahan tiga lapis memiliki efektivitas 50-70 persen. Sedangkan masker yang rendah mencegah risiko paparan adalah masker scuba atau buff dengan efektivitas 0-5 persen.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here