Hyunjoo APRIL

MATA INDONESIA, JAKARTA – Skandal bullying yang dibeberkan mantan anggota APRIL, Hyunjoo, masih menarik perhatian publik. Pasalnya, ia mengaku diintimidasi oleh anggota APRIL lainnya.

Informasi terbaru menyebutkan bahwa agensi APRIL, DSP Media, telah mengumumkan niat mereka untuk menuntut keluarga dan teman mantan anggota APRIL, Hyunjoo, atas tuduhan baru-baru ini. DSP Media membantah semua tuduhan bullying.

Pada 28 Februari, seseorang yang mengidentifikasi dirinya sebagai adik laki-laki Hyunjoo menulis sebuah postingan yang menyatakan bahwa Hyunjoo telah diintimidasi oleh anggota APRIL lainnya. Orang lain yang mengaku sebagai mantan teman sekelas Hyunjoo membuat tuduhan serupa.

Pada 3 Maret, DSP Media mengeluarkan pernyataan yang mengumumkan tindakan hukum terhadap orang-orang yang membuat tuduhan tersebut secara online. Berikut isi bernyataan dari agensi:

Halo, ini DSP Media.

Ini adalah pernyataan resmi kami tentang kontroversi tentang Lee Hyunjoo.

Bahkan setelah beberapa postingan diunggah oleh keluarga Lee Hyunjoo dan seseorang mengaku sebagai teman sekelas lamanya, agensi tersebut memenuhi tugasnya terhadap artisnya dengan bertemu dengan Lee Hyunjoo dan ibunya dua kali.

Lee Hyunjoo bersikeras pada klaim sepihaknya bahwa dia adalah satu-satunya korban dan menuntut pernyataan yang tidak benar. Meski demikian, agensi ingin melanjutkan diskusi dengannya. Tetapi setelah orang yang mengidentifikasi dirinya sebagai saudara laki-laki Lee Hyunjoo mengunggah pos sepihak lainnya pada dini hari tanggal 3 Maret, kami memutuskan bahwa situasinya tidak dapat lagi diselesaikan melalui dialog.

Agensi telah melakukan yang terbaik untuk melindungi Lee Hyunjoo dan anggota APRIL. Tapi mulai sekarang, kami akan mengambil tindakan hukum yang kuat baik dalam tuntutan hukum pidana dan perdata terhadap Lee Hyunjoo, serta anggota keluarga dan kenalannya yang telah menyebarkan tuduhan ini secara online.

Kami meminta maaf kepada semua penggemar yang mencintai dan mendukung artis DSP Media kami. Kami akan mengupayakan solusi yang tidak akan menyia-nyiakan waktu yang telah kami habiskan bersama.

Terima kasih.

Sebelumnya pada 3 Maret, orang yang mengaku sebagai adik laki-laki Hyunjoo berbagi postingan kedua di mana dia mengkritik tanggapan DSP Media sebelumnya atas tuduhan tersebut. Menanggapi klaim agensi bahwa Hyunjoo telah dibujuk untuk menjadi idola meskipun ingin menjadi seorang aktris.

Lebih lanjut, adiknya itu mengatakan bahwa Hyunjoo telah pergi ke agensi beberapa kali sebelum debutnya untuk meminta dikeluarkan dari grup karena dia di-bully, bukan karena dia ingin menjadi seorang aktor.

Dia juga menanggapi pernyataan agensi bahwa Hyunjoo telah menyebabkan kesulitan bagi tim karena kesehatan fisik dan mentalnya. Dia mengatakan bahwa setelah agensi mengabaikan laporan Hyunjoo tentang bullying dan membujuknya untuk tetap bersama grup.

Bullying menjadi lebih buruk dan Hyunjoo telah mengembangkan gejala abnormal karena stres. Dia mengklaim bahwa ketika Hyunjoo pingsan selama bekerja, staf dan anggota tidak langsung membawanya ke rumah sakit dan meninggalkannya di sana.

Menurut keterangan, Hyunjoo terpaksa pergi ke rumah sakit dan mencari perawatan sendiri. Dia menambahkan bahwa dia enggan minum obat yang diresepkan karena itu membuatnya mengantuk dan dia tidak bisa melewatkan latihan atau bekerja.

Dia juga membahas pernyataan agensi tentang kepergian Hyunjoo dari grup, mengatakan bahwa agensi telah memberinya ultimatum untuk berpartisipasi dalam promosi “Tinkerbell” meskipun kesehatannya buruk atau meninggalkan grup. Saat bullying semakin parah, tulisnya, Hyunjoo tidur dan mandi di agensi alih-alih kembali ke asrama.

Dia mengatakan bahwa dia telah mencoba bunuh diri pada saat ini dan bahwa agen tersebut telah datang ke rumah sakit sesudahnya dan menyuruhnya untuk pergi bekerja. Karena tidak dapat melanjutkan, tulisnya, dia memutuskan saat itu juga untuk meninggalkan grup.

Dia juga menulis tentang klaim agensi mengenai tumbler dan sepatu, mengatakan bahwa kedua item telah ditandai dengan jelas sebagai milik Hyunjoo dan bahwa para anggota telah menggunakannya tanpa izin dan menghukumnya ketika dia mencoba menunjukkannya. Dia mengulangi klaimnya bahwa agensi telah mengabaikan laporan Hyunjoo tentang intimidasi dan bahwa manajernya adalah pengamat.

Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahwa dia akan melampirkan dokumen rumah sakit saudara perempuannya sebagai bukti karena agensi menolak untuk mengakui kesalahan atau tanggung jawab. Dia menambahkan bahwa dia ingin anggota dan agensi meminta maaf dan merefleksikan tindakan mereka.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here