Kim Han Bin a.k.a B.I.

MATA INDONESIA, JAKARTA – Nama B.I pasti sudah tak asing lagi di kalangan pecinta K-Pop. Pria yang hari ini merayakan ulang tahun ke-24 memang ini belakangan menjadi sorotan karena terseret kasus narkoba.

Pada bulan September 2019 lalu, B.I telah diperiksa di kantor polisi terkait kasus pembelian ganja yang ia lakukan pada tahun 2016 silam. Polisi telah mengirimkan rambut B.I kepada Badan Forensik Nasional untuk dilakukan tes narkoba dan hasilnya ia dinyatakan tidak pernah menggunakan obat-obatan terlarang.

Meski demikian, pria bernama Kim Han Bin ini hengkang dari dari grup yang membesarkan namanya, iKON. Hal ini membuat penggemarnya bersedih, mengingat B.I telah sangat terlibat dengan penulisan lagu, produksi musik, dan pembuatan komposisi.

B.I pernah memenangkan Penulis Lagu Terbaik ketika dia baru berusia 22 tahun. Dia telah terlibat dengan penulisan lirik sejak dia menjadi trainee, seperti yang terlihat dalam acara kompetisi bertahan hidup ‘WIN: Who Is Next’ di mana dia baru berusia 17 tahun.

Gaya penulisan lagunya telah mendapat pujian kritis baik dari penggemar maupun kritikus karena liriknya yang sangat emosional dan dalam. Ini sangat kuat sampai-sampai orang tidak percaya bahwa B.I tidak pernah punya pacar jika dia menulis lagu cinta yang begitu kuat.

B.I telah mengakui bahwa dia adalah seorang perfeksionis dalam hal menulis lagu dan dia mendapatkan inspirasi dari menonton film atau membaca literatur dimana dia membayangkan bagaimana perasaan orang lain.

Lirik lagunya telah memainkan peran besar dalam menarik penggemar dan penulisan lagunya akan sangat dirindukan oleh banyak orang. Berikut deretan lirik lagu paling ‘jleb’ yang ditulis B.I:

1. “Climax”

Lagu ini datang pada saat yang emosional ketika B.I dan anggota Tim B lainnya bertarung melawan Tim A untuk mendapatkan kesempatan melakukan debutnya kembali di Win: Who Is Next.
Dalam rap-nya, B.I mengungkapkan tentang kesulitan yang harus dia hadapi dalam kompetisi dan tekadnya untuk sukses sebagai pemimpin Tim B.

Saya hanya bisa menanggung beban dan kegagalan yang tak terhitung jumlahnya sekarang, dengan harapan bisa melihat sinar hidup saya
Saya yakin masa depan saya, Tuhan bertanya, “Maukah kamu menyesal?” Saya menjawab tanpa ragu-ragu, “Mengapa saya harus menyesal?”

2. “Airplane”

Berasal dari album debut mereka yang telah lama ditunggu-tunggu, Welcome Back, “Airplane” berbicara tentang seorang gadis yang harus meninggalkan pacarnya meskipun mereka jelas tidak ingin berpisah.

Berhenti berpura-pura tenang
Ada air mata di matamu
Saya melihat kesedihan seperti Anda telah kehilangan dunia
Tinggal satu hari lagi, buka tas
Ayo pergi menonton film nanti
Aku menangis sekarang

3. “Love Scenario”

Salah satu lagu K-Pop paling ikonik, kesuksesan Love Scenario memainkan peran utama dalam B.I mendapatkan penghargaan sebagai “Penulis Lagu Terbaik” di Melon Music Awards 2018.

Kami jatuh cinta
Kami bertemu dan menjadi kenangan yang tidak bisa dihapus
Itu adalah melodrama yang terpuji
Akhir yang cukup bagus
Hanya itu yang kubutuhkan, aku mencintaimu

4. “One and Only”

Rap solo B.I di Return. Dia dengan jujur ​​menyatakan pemikirannya tentang penulisan lagu dan menjadi musisi, tetapi lirik ini menonjol dalam menyoroti hasratnya yang sebenarnya untuk musik, bukan untuk kesuksesan.

Jika saya menempatkan hidup saya di tangga musik, saya tidak akan pernah bermusik.

5. “Just Go”

Di sini, B.I menulis lagu dari sudut pandang seorang anak laki-laki yang merasa bahwa pacarnya akan lebih baik dengan orang lain. B.I dengan sempurna menangkap betapa tidak aman dan tidak berdayanya perasaan bocah itu tentang situasi tersebut.

Putus adalah jawabannya
Saya tidak tahu tentang Kamu tapi
Setiap hari akan menjadi malam yang menyedihkan bagiku
Kamu tampak jauh lebih bahagia tanpa saya
Bahkan tidak bisa dibandingkan dengan saya

6. “Killing Me”

Dalam lagu perpisahan ini, B.I mengajak pendengar untuk mengetahui apa yang terjadi di balik layar untuk seseorang yang patah hati yang berusaha mengatasinya, tetapi frustrasi karena ia tidak dapat melakukannya.

Kebebasan dan hubungan baru
Tapi dibalik itu ada hati yang kosong
Di malam yang gelap ini, aku sendirian lagi
Ini tidak benar

7. “Only You”

B.I mungkin berbakat dalam menulis lagu putus cinta, tapi dia juga hebat dalam membuat lagu cinta. Dalam “Only You”, suasananya sangat gembira karena hubungan baru mengarah pada kemungkinan yang tak terbatas.

Bunga-bunga bermekaran di hatiku yang kering
Apa cantiknya dirimu sehingga aku memikirkanmu malam ini?
Mari bertambah tua, mari menghasilkan uang
Mari nikmati apa yang seharusnya kita nikmati
Aku tidak bisa membuatmu janji besar
Tapi mari kita hidup bersama selamanya

8. “Goodbye Road”

Dalam lagu perpisahan ini, B.I melihatnya dari sudut pandang berbeda dimana liriknya menyampaikan kesedihan dan kehampaan yang mengikutinya.

Aku mencintaimu sampai mati tapi pada akhirnya, aku tidak mati.
Aku mengambil nafas dalam-dalam tapi saat aku mengeluarkannya, itu menjadi desahan.
Semua orang mengalami putus cinta jadi jangan sedih,
Aku akan mencari orang yang mirip denganmu tapi tidak

9. “Don’t Let Me Know”

Dalam “Don’t Let Me Know”, B.I. menggambarkan seseorang yang mencoba untuk melepaskan diri dari putus tetapi terluka karena mantannya telah jatuh cinta dengan orang lain.

Jangan beri tahu aku, meskipun kamu bertemu seseorang
Kamu ingin pamer, karena Kamu sangat mencintainya
Saya tidak mengenalnya, saya khawatir jika saya akan bertemu
orang lain yang saya pedulikan sama seperti saya lakukan untukmu

10. “I’m OK”

Semua orang berkata pada diri mereka sendiri, “Saya baik-baik saja” padahal sebenarnya tidak. B.I. mengilustrasikan skenario ini dengan liriknya yang menyampaikan perasaan hancur tetapi berusaha menyangkalnya.

“Arti dari keheningan saya adalah mendoakan kebahagiaannya
Arti dari air mataku adalah aku benar-benar mencintainya
Hanya karena dia pergi, bukan berarti aku mati
Jadi jangan lihat saya seolah-olah dunia berakhir untuk saya”

11. “Don’t Forget”

Di B-side from Return ini, lirik B.I. menggambarkan seseorang yang bertanya-tanya apakah mereka yang telah meninggalkannya akan menghargai atau bahkan mengingat kenangan indah yang telah mereka bagikan.

Rasanya waktu kita telah berhenti
Apakah tidak ada yang bertahan selamanya di dunia ini?
Bahkan setelah waktu, maukah kamu mengingatku
Dengan jejak yang jauh ini?
Jangan lupakan aku

Penulisan lagu B.I menunjukkan bahwa musik tidak mengenal batas dalam hal lirik. Terlepas dari bahasa atau budaya, musik menyatukan kita semua dalam emosi dan perasaan bersama.

Penggemar akan terus menghargai penulisan lagu B.I dan bakatnya untuk mengungkapkan perasaan yang tidak dapat dijelaskan ke dalam kata-kata.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here