Aktor Ji Soo

MATA INDONESIA, JAKARTA – Ji Soo menjadi seleb selanjutnya yang dibongkar masa lalunya sebagai pelaku tindakan kekerasan di sekolah alias bullying. Saat ini, sudah banyak seleb yang dianggap sebagai perundung saat mereka sekolah.

Pada 2 Maret, sebuah postingan diunggah ke forum online oleh seseorang yang menuduh Ji Soo sebagai pelaku kekerasan di sekolah. Penulis, sebut saja “A” menyatakan bahwa mereka pergi ke sekolah menengah yang sama dengan Ji Soo dari tahun 2006 hingga 2008.

A sendiri mengaku menjadi korban perundungan yang dilakukan Ji Soo. Ia mengklaim bahwa Ji Soo dan teman-temannya memaksa teman sekelasnya untuk membelikan mereka rokok dan melemparkan makanan ke siswa lain saat makan siang dan tertawa.

A menjelaskan bahwa mereka tidak bisa dengan bebas berjalan di sekitar sekolah karena takut bertemu dengan Ji Soo, yang diduga akan mengutuk A dan memukul kepala atau pipi mereka. A menambahkan bahwa Ji Soo membawa pistol BB dan menembakkannya ke siswa untuk bersenang-senang.

Setelah postingan A, dua orang lagi menyampaikan pengalaman mereka. Satu orang menyatakan bahwa Ji Soo telah memukul mereka terus-menerus, dan orang lainnya menyatakan bahwa Ji Soo telah melecehkan mereka secara verbal.

Agensi Ji Soo, Keyeast Entertainment pun sudah angkat bicara pada Rabu 3 Maret 2021. Mereka mengatakan akan dengan serius dan akan melakukan yang terbaik untuk memverifikasi fakta.

Selain mengonfirmasi fakta, agensi dan aktornya akan melakukan yang terbaik untuk menyelesaikan masalah ini. Mereka minta maaf karena telah menimbulkan kekhawatiran banyak orang.

Setelah agensinya, kini Ji Soo menanggapi langsung terkait tuduhan kekerasan di sekolah. Ia menulis surat permintaan maaf yang ditulis tangan dan diunggah ke akun Instagramnya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Jisoo (@actor_jisoo)

Berikut bunyi surat yang ditulis Ji Soo:

Saya dengan tulus meminta maaf kepada orang-orang yang menderita karena saya. Tidak ada alasan untuk kesalahan masa lalu saya. Itu adalah hal-hal yang tidak bisa dimaafkan.

Ketika saya memulai karir akting saya, saya menerima banyak sekali minat dari publik dengan masa lalu saya yang diselimuti, dan saya pikir begitulah cara saya berakhir di sini hari ini.

Namun, selalu ada bagian dari diri saya yang merasa bersalah tentang masa lalu, dan penyesalan saya, yang datang terlambat bagi saya untuk membalikkan keadaan, selalu membuat saya sangat cemas. Saya selalu merasa dihancurkan oleh masa lalu saya yang kelam.

Saya ingin mengungkapkan penebusan mendalam saya kepada orang-orang yang pasti sudah lama menderita sambil menonton saya melakukan pekerjaan saya sebagai aktor, dan saya akan merenungkan dan menyesali masa lalu saya, yang tidak akan pernah bisa terhapus, selama sisa hidupku.

Saya tersiksa dan merasa bersalah atas fakta bahwa saya telah menimbulkan kerusakan yang luar biasa pada jaringan, produser, aktor, dan semua staf yang diam-diam bekerja keras di lokasi drama [“River Where the Moon Rises”].

Saya sangat berharap bahwa drama tidak melihat kerusakan lebih lanjut karena saya. Dengan berlutut, saya dengan tulus meminta maaf kepada semua orang yang telah disakiti oleh saya.

BERIKAN #KomenPositif DI ARTIKEL BERITA INI

Please enter your comment!
Please enter your name here